Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

GP Ansor Depok Desak Ahok Minta Maaf Langsung ke Kiai Ma'ruf

Jumat 10 Feb 2017 19:40 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Bayu Hermawan

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (31/1).

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (31/1).

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Meski terdakwa kasus penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) telah meminta maaf atas sikapnya di persidangan terhadap KH Ma'ruf Amin, tapi hal itu belum membuat Gerakan Pemuda (GP) Ansor Nahdlatul Ulama (NU) Kota Depok puas. Ketua GP Ansor NU Kota Depok Abdul Kodir mengatakan, pihaknya belum menganggap masalah selesai, jika Ahok belum datang dan meminta secara langsung ke KH Ma'ruf Amin.

"Kita minta Ahok minta maaf bukan hanya lisan dan tertulis. Tapi, juga datang secara langsung ke Kiai Ma'ruf Amin," katanya, Jumat (10/2).

Dia menilai, dalam persidangan selain mencari materi kebenaran juga harus mengedepankan etika. Ia menambahkan, tidak selayaknya kata-kata kasar keluar dari calon pemimpin DKI.

"Ahok tidak menunjukan etika terhadap kehadiran tokoh besar yang sudah rela hadir di persidangan. Ketika Ahok mengabaikan itu kami selaku pemuda Ansor merasa terluka. Sebab, Kiai Ma'ruf merupakan pimpinan tertinggi di NU dan diperlakukan seperti terdakwa," ujarnya.

Dia mengatakan, dalam persidangan pertanyaan yang diajukan  tidak pantas dalam  penyampaiannya. Terlebih, Kiai Ma'ruf Amin bukan hanya milik NU tapi juga milik bangsa.

"Ini juga bagian dari penyelesaian permasalahan ala NU. Dalam hal ini, rais aam PBNU patut dijadikan contoh bagi semua kalangan. Sikap dan kenegarawanannya dalam menjaga keutuhan," katanya.

Sementara itu, Ketua PC NU Kota Depok KH R Salamun mengungkapkan akan mengikuti semua ketetapan dan keputusan PBNU. "Meski begitu, kami meredam agar warga Nahdliyin tetap tenang," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA