Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Muhammadiyah Siap Standardisasi Khatib

Rabu 01 Feb 2017 14:10 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus Yulianto

  Imam Besar Masjidil Haram Makkah Al Mukarammah dan Masjid Nabawi Madinah Al Munawarrah, Syeikh Abdurrahman bin Abdul Aziz As-Sudais menyampaikan khutbah salat Jumat di Masjid Istiqlal, Jakarta (Ilustrasi)

Imam Besar Masjidil Haram Makkah Al Mukarammah dan Masjid Nabawi Madinah Al Munawarrah, Syeikh Abdurrahman bin Abdul Aziz As-Sudais menyampaikan khutbah salat Jumat di Masjid Istiqlal, Jakarta (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Lembaga Dakwah Khusus (LDK) Muhammadiyah, Muhammad Ziyad, menegaskan, Muhammadiyah siap untuk melakukan standarisasi khatib. Namun, dia meminta,pemerintah terlebih dahulu melakukan dialog dengan ormas-ormas Islam di Indonesia.

"Kalau Muhammadiyah siap saja, tapi kita minta pemerintah berdialog dulu dengan ormas-ormas Islam," kata Ziyad kepada Republika, Rabu (1/2).

Ziyad mengatakan, pemerintah harus bisa merumuskan dengan penuh kehati-hatian, atas unsur-unsur dari standarisasi yang hendak dilakukan. Dia mengingatkan, jangan sampai standarisasi yang tujuannya baik malah mengooptasi umat Islam, terutama tentang kebebasan berpendapatnya.

Ziyad turut meminta Kementerian Agama dapat bersikap seobyektif mungkin, dan tidak boleh menjalankan standarisasi cuma karena kepentingan sepihak. Pasalnya, hal itu akan berbahaya karena akan mengkooptasi kemerdekaan berpikir, termasuk berpendapat umat Islam di Indonesia.

"Kita ada pengalaman era orde baru, jangan lagi terulang, tapi memang khatib tidak boleh bebas sebebas-bebasnya," ujar Ziyad.

Terkait unsur-unsur standardisasi, dia menegaskan, salah satu yang terpenting seorang khatib tidak boleh melakukan serangan kepada personal. "Kemungkaran tidak boleh dilakukan dengan menyerang secara personal, dan selama ini itu sudah jadi prinsip di Muhammadiyah," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA