Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Pertalite Turunkan Konsumsi Premium

Rabu 18 Jan 2017 11:58 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Nur Aini

Petugas menuangkan bahan bakar jenis Pertalite saat dilakukan pemeriksaan kualitas di SPBU, Jakarta, Kamis (5\1).

Petugas menuangkan bahan bakar jenis Pertalite saat dilakukan pemeriksaan kualitas di SPBU, Jakarta, Kamis (5\1).

Foto: Tahta Aidilla/Republika

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- PT Pertamina Persero mengkonfirmasi adanya penurunan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) jenis Premium yang tidak disubsidi pemerintah. Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro mengatakan hadirnya Pertalite turut memengaruhi tren penurunan Premium.

"Premium menurun cukup jauh, sebelum ada Pertalite konsumsinya sekitar 75 ribu kilo liter (KL) per hari Sekarang konsumsi Premium sekitar 43 ribu KL hingga 45 ribu KL per hari," kata Wianda, di Jakarta, Rabu (18/1).

Kendati demikian, Pertamina menurutnya tetap menyediakan Premium sebagai opsi meski konsumsi Pertalite terus naik signifikan. Ia mengungkapkan perusahaan pelat merah tersebut tetap meninjau konsumsi BBM setiap pekan. "Kita harus melakukan pertimbangan cukup dalam,  karena konsumsi Pertalite cukup tinggi," ujar Wianda.

Dia mengatakan pengguna Pertalite semakin bertambah. Sebelumnya, konsumsi Pertalite berada pada kisaran 32 ribu KL per hari. Namun, saat ini konsumen Pertalite sekitar 35 ribu kl per hari.

"Jadi memang kita lihat ada kelompok masyarakat yang memang sudah secara terus menerus (memakai) produk Pertalite," ujar Wianda.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA