Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Desa Budaya DIY Angkat Kembali Budaya yang Nyaris Punah

Rabu 11 Jan 2017 20:25 WIB

Rep: Neni Ridarineni/ Red: Andi Nur Aminah

Wisatawan berjalan di samping candi induk situs cagar budaya Candi Ijo di Desa Sambirejo, Prambanan, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta.

Wisatawan berjalan di samping candi induk situs cagar budaya Candi Ijo di Desa Sambirejo, Prambanan, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta.

Foto: Wisatawan berjalan di samping candi induk situs cagar budaya Can

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Dinas Kebudayaan DI Yogyakarta memperkuat keberadaan Desa Budaya di DIY. Desa budaya di DIY saat ini sudah berjumlah 56 desa budaya. "Kami melakukan pembinaan untuk Desa Budaya karena strategis. Kami ingin kebudayaan yang berasal dari masyarakat yang hampir punah diangkat kembali," kata Wakil Dinas Kebudayaan DIY Singgih Raharjo pada wartawan usai bertemu dengan Wakil Gubernur DIY Sri Paku Alam X, I Kepatihan Yogyakarta,  Rabu (11/1).

Menurut dia, Desa Budaya diangkat terus untuk melestarikan kebudayaan yang berbasis budaya. Supaya kebudayaan yang hampir punah kembali diperkuat. Untuk akan dilakukan pendampingan sebanyak dua orang pendamping di setiap Desa Budaya.

Diharapkan dengan adanya pendamping ini nantinya Desa Budaya lebih terarah. "Pada prinsipnya tugas pendampingan adalah melakukan pelestarian, pengembangan dan pemanfaatan. Jumlah desa yang sudah ada akan dievaluasi jumlahnya. Karena kita bicara kualitas. Jangan sampai semakin banyak Desa Budaya justru kualitas dan manajemennya kurang bagus," tuturnya.

Lebih lanjut Singgih mengatakan Desa Budaya ini tersebar di empat kabupaten/kota. Di samping Desa Budaya ada rintisan Desa Budaya . "Tetapi rintisan Desa Budaya ada dikelola oleh kabupaten/kota. Kalau sudah naik yakni menjadi Desa Budaya akan dilakukan pembinaan oleh tingkat provinsi," jelas dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA