Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Kriminalitas di Mimika Meningkat, Didominasi Kasus 'Tiga Cepu'

Rabu 04 Jan 2017 09:53 WIB

Red: Andri Saubani

Sejumlah aparat Kepolisian Mimika berjaga di salah satu perempatan di Jalan Budi Utomo Timika, Papua, Sabtu (30/3).

Sejumlah aparat Kepolisian Mimika berjaga di salah satu perempatan di Jalan Budi Utomo Timika, Papua, Sabtu (30/3).

Foto: ANTARA FOTO/Speedy Paereng

REPUBLIKA.CO.ID, MIMIKA – Polres Mimika mengungkapkan data bahwa, angka kriminalitas di wilayah itu kian meningkat pada 2016 dibanding tahun sebelumnya. Kapolres Mimika AKBP Victor Dean Mackbon di Timika, Rabu (4/1), mengatakan, pada 2016 terjadi 1.810 kasus kriminalitas di wilayah Mimika.

Dibanding tahun sebelumnya, angka kriminalitas di Mimika meningkat 180 kasus atau 16 persen. Kasus kriminalitas di Mimika pada 2015 tercatat sebanyak 1.630 kasus. “Jumlah kasus kejahatan di Mimika terus meningkat dari waktu ke waktu. Setiap empat jam, 55 menit terjadi satu kejahatan. Hal ini menjadi perhatian serius semua pihak bagaimana menurunkan angka kejahatan di Mimika," ujar Victor.

Victor menyebutkan, masih banyak kasus-kasus kriminalitas yang dilaporkan warga ke polisi setempat hingga kini belum terselesaikan sehingga menjadi tunggakan Polres Mimika Dari 1.810 kasus kriminalitas pada 2016, yang sudah diselesaikan sebanyak 445 kasus. Sedangkan, kasus kriminalitas yang masih menjadi tunggakan Polres Mimika sebanyak 1.365 kasus.

Dari ribuan kasus kriminalitas yang dilaporkan warga Mimika itu, kasus yang paling menonjol yaitu pencurian dengan kekerasan, pencurian dengan pemberatan, pencurian kendaraan bermotor (Tiga Cepu) serta kasus penganiayaan dan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Berbagai kasus pencurian tersebut dilatarbelakangi oleh faktor ekonomi. Sedangkan kasus penganiayaan sebagian besar dipicu oleh konsumsi minuman beralkohol (mabuk).

“Kasus Tiga Cepu sangat menonjol di Mimika tahun 2016 dengan jumlah hampir mencapai 600 kasus. Diikuti kasus penganiayaan sebanyak 272 kasus dan KDRT mencapai 86 kasus," jelas Victor. Aparat kepolisian setempat terus berupaya mengungkap jaringan pencurian kendaraan bermotor yang sangat meresahkan warga Kota Timika. Pada penhujung 2016, Polres Mimika membekuk satu pelaku curanmor dengan barang bukti sebanyak 16 sepeda motor curian yang telah dijual murah kepada penadah.

Kendala utama yang dihadapi Polres Mimika sehingga masih banyak kasus kriminalitas belum terselesaikan yaitu karena waktu anggota sebagian besar dihabiskan menyelesaikan konflik sosial yang sangat banyak terjadi di Mimika pada 2016. Konflik sosial di Mimika pada 2016 yaitu konflik warga Bugis dengan warga Kei, konflik warga Madura dengan warga Kei, konflik warga Toraja dengan warga Kei, konflik antarwarga suku-suku pegunungan Papua di Kwamki Lama serta konflik antarwarga Suku Nduga di Kilometer 11 Kadun Jaya Mimika Timur.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA