Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Oso Terkejut Aksi Bela Islam Berjalan Sejuk tanpa Darah

Kamis 29 Dec 2016 11:52 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Ilham

Wakil Ketua MPR Oesman Sapta Odang (kiri).

Wakil Ketua MPR Oesman Sapta Odang (kiri).

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Wakil Ketua MPR Oesman Sapta menegaskan, pemahaman Empat Pilar MPR bagi masyarakat Kalimantan Barat harus dibangun mulai sekarang. Pria yang akrab disapa Oso itu melihat banyak hal terjadi di Indonesia, salah satunya demonstrasi yang diikuti oleh jutaan orang di Jakarta pada 4 November dan 2 Desember lalu.

Oesman mengaku terkejut dengan demo yang melibatkan massa begitu besar, namun terlaksana dengan sejuk dan aman. Dengan fakta tersebut, Oso menyebut Indonesia sebagai bangsa yang memiliki demokrasi tertinggi di dunia.

''Tak ada satu kepentingan untuk membakakar amarah rakyat. Tak ada tumpah darah,'' kata Oso, di hadapan ratusan warga alumni HMI, KAHMI, di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (29/12).

Oso menceritakan, pertemuan yang diselenggarakan hari ini merupakan forum penting. Ia menyatakan, sosialisasi Empat Pilar sangat penting sebagai pertahanan bangsa dan negara.

Begitu pentingnya, Oso mengaku rela pulang lebih awal dari kunjungannya keluar negeri. ''Saya sudah janji untuk datang ke sini memberi sosialisasi Empat Pilar MPR,'' ungkapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA