Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

250 Bayi di Gaza Terima Bantuan dari Masyarakat Indonesia

Kamis 22 Dec 2016 15:58 WIB

Red: Agus Yulianto

Tahany Shaath bersama bayinya Waleed Shaath yang berusia tiga hari di Rafah, Gaza, Rabu, 12 Oktober 2016. Waleed menjadi penduduk ke dua juta di Gaza.

Tahany Shaath bersama bayinya Waleed Shaath yang berusia tiga hari di Rafah, Gaza, Rabu, 12 Oktober 2016. Waleed menjadi penduduk ke dua juta di Gaza.

Foto: Arab News

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Tangguh dan sabar adalah karakter yang dimiliki oleh hampir semua ibu di dunia. Namun, ketangguhan dan kesabaran yang dimiliki para ibu di Palestina jauh lebih kuat dibanding para ibu di negara-negara lain. Pendudukan dan blokade Israel yang berkepanjangan telah membentuk kesabaran yang besar dalam diri mereka. Di tengah situasi yang tidak kondusif, mereka harus melahirkan, membesarkan dan mendidik putra-putri mereka.

"Ini adalah hari yang penting bagi kami. Untuk kesekian kalinya kami memikul amanah dari muslimin di Indonesia untuk saudara mereka di Palestina. Setelah sebelumnya melakukan koordinasi dengan pihak RS. Shifa di Gaza city, hari ini 250 paket bantuan perlengkapan bayi berhasil kami salurkan," kata Abdillah Onim, relawan Indonesia di Gaza, Palestina seperti dikutip suarapalestina.id.

Paket bantuan ini terdiri atas popok, selimut hangat, jaket dan baju hangat, sabun, shampo, bedak, tas dll. Totalnya terdapat 16 item, dengan nilai bantuan Rp 500 ribu per paket. Bantuan ini merupakan hasil galangan dana dengan tema "Hanya dengan Rp 50 ribu kita telah peduli bayi di Gaza".

"Ketika program ini kami luncurkan, bantuan pun mengalir. Mulai dari Rp 50 ribu sampai jutaan rupiah nominal donasi masuk melalui rekening bantuan yang tersedia. Kami berharap, semoga Allah senantiasa memberikan kemudahan, sehingga program bantuan ini bisa rutin kami laksanakan," katanya.

Sore itu, truk pengangkut bantuan tiba di RS.Shifa. Para tim segera bergerak memindahkan bantuan menuju sebuah ruang khusus. Letaknya tepat di samping ruang perawatan bayi yang baru lahir. Dengan sigap, tim medis bergerak mengumpulkan para ibu dan bayi mereka di ruangan tersebut. Tidak butuh waktu lama, ratusan ibu beserta bayi mereka telah terkumpul dalam ruangan. Tak ada kegaduhan, saling dorong ataupun berdesakkan.

Beberapa waktu berlalu, tangisan lembut para bayi mulai pecah. Bayangkan, 250 bayi bukanlah jumlah yang sedikit. Satu persatu merekapun menerima bantuan. Onim bahkan berkesempatan menyerahkan paket bantuan kepada para ibu ini. "Ibu, ini saya sampaikan amanah dari muslimin di Indonesia, khususnya para ibu, untuk ibu-ibu di Palestina," ujarnya.

"Bang Onim, tolong sampaikan salam cinta kami, para ibu di Gaza kepada para ibu di Indonesia. Salam persaudaraan dan terima kasih atas bantuan yang luar biasa ini. Ini sangat berguna bagi kami dan bayi kami. Satu jam yang lalu saya baru saja melalui proses melahirkan yang menegangkan. Alhamdulillah, bantuan ini datang. Ini adalah tanda cinta para ibu dan muslimin di Indonesia. Terima kasih kami untuk mereka, pemerintah Indonesia dan juga berbagai NGO Indonesia".

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA