Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Usai Penangkapan Teroris Tangsel, Polres Jaksel Perketat Pengamanan

Rabu 21 Dec 2016 14:38 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Esthi Maharani

Anggota Brimob Polda Metro Jaya menjaga tempat kejadian perkara (TKP) penggerebekan dan penembakan terduga teroris di Setu, Tangerang Selatan, Banten, Rabu (21/12).

Anggota Brimob Polda Metro Jaya menjaga tempat kejadian perkara (TKP) penggerebekan dan penembakan terduga teroris di Setu, Tangerang Selatan, Banten, Rabu (21/12).

Foto: Antara/Muhammad Iqbal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polres Jakarta Selatan memperketat pengamanan setelah sekolompok teroris yang membawa bom ditangkap di daerah Tangerang Selatan pada Rabu (21/12) pagi. Segala jenis kendaraan yang ingin masuk markas Polres Jaksel pun diperiksa satu persatu.

Berdasarkan pantauan Republika.co.id, tampak kendaraan roda empat atau pun roda dua diperiksa oleh sekitar 10 polisi di pintu masuk Markas Polres Jaksel. Mobil-mobil khususnya diperiksa dengan pendeteksi bom dan memeriksa surat-surat kendaraan.

Kasubag Humas Polres Jaksel, Kompol Purwanta mengatakan, pengamanan tersebut dilakukan sudah sesuai dengan SOP yang berlaku. "Benar bahwa kami Polres Metro Jaksel  melakukan pengamanan secara rutin sesuai SOP yang berlaku," ujar Purwanta saat ditemui di lokasi.

Menurut dia, pihaknya saat ini juga melakukan kegiatan pengamanan menjelang natal dan tahun baru 2017, sehingga dapat membuat masyarakat merasa aman dari ancaman terorisme. "Kita meberikan rasa aman kepada masyarakat yang akan melakukan persembahyangan atau pun yang melakukan liburan," ucapnya.

Ia tak menampik bahwa pengamanan yang dilakukannya tersebut dilakukan lantaran ada sekelompok teroris yang digrebek di Tangsel. "Ya kemungkinan arahnya demikian, namun memang tugas ini  kita laksanakan sesuai dengan protap yang kita laksanakan," kata dia.

Sebelumnya diberitakan, Polisi l menangkap jaringan teroris di Tangerang Selatan, Rabu (21/12) pagi. Kabid Humas Polda Metro Jaya, Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, penangkapan terhadap kelompok teroris tersebut dilakukan di dua tempat, yaitu di Jalan Raya Serpong-Tangsel dan di Kelurahan Babakan, Kecamatan Setu, Serpong-Tangsel.

Setidaknya ada empat teroris yang digrebek oleh polisi, yaitu Adam Noor Syam, Omen, Irwan dan Helmi. Namun, tiga di antarnya tewas lantaran terpaksa ditembak polisi. "Tersangka sempat melakukan perlawanan dengan mengambil bom yang sudah jadi sehingga langsung dilakukan tindakan represif yang mengakibatkan tewasnya ketiga tersangka (Omen, Irwan, dan Helmi)," kata Argo.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA