Sunday, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 January 2020

Sunday, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 January 2020

Penyebab Pesawat Hercules Jatuh Masih dalam Penyelidikan

Ahad 18 Dec 2016 17:07 WIB

Red: Esthi Maharani

Wakasau Marsda TNI Hadiyan Suminta Atmaja memberikan keterangan pers terkait jatuhnya pesawat TNI AU Jenis Hercules di Lanud Halim Perdanakusuma, Ahad (18/12).

Wakasau Marsda TNI Hadiyan Suminta Atmaja memberikan keterangan pers terkait jatuhnya pesawat TNI AU Jenis Hercules di Lanud Halim Perdanakusuma, Ahad (18/12).

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Kepala Staf TNI AU, Marsekal Madya TNI Hadiyan Suminta Atmadja, menyatakan, penyebab kecelakaan pesawat transport berat C-130HS Hercules di Kabupaten Jayawijaya, Papua, masih dalam penyelidikan. TNI AU memiliki organ yang khusus menangani hal-hal terkait ini, yaitu Dinas Keselamatan Penerbangan dan Kerja, yang dipimpin seorang marsekal pertama.

"Perkiraan awal, kecelakaan ini terjadi karena cuaca. Namun, alasan ini jangan menjadi patokan karena dalam kecelakaan pesawat terbang ada lima faktor yang harus diinvestigasi, manusia, material, media, misi, dan manajemen," kata dia, di Pangkalan Udara Utama TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, Ahad (18/12).

Ia menilai faktor cuaca berpeluang untuk dipertimbangkan sebagai penyebab kecelakaan karena berdasarkan laporan yang didapatkannya, C-130 HS Hercules nomor registrasi A-1334 ini dalam kondisi yang layak terbang.

Pesawat terbang ini hasil hibah dari Angkatan Udara Australia yang dioperasikan mereka sejak 1978. Berbeda dengan beberapa seri C-130 Hercules yang selama ini dimiliki TNI AU, maka C-130HS Hercules eks hibah Angkatan Udara Australia ini sudah memakai teknologi semi glass cockpit.

"Pesawat ini layak terbang. Waktu terbangnya masih ada 69 jam sebelum masuk prosedur pemeliharaan," tuturnya. Begitu pula pada kondisi manusianya, para personel pengawaknya telah dinyatakan layak terbang.

Selain itu, C-130 Hercules merupakan pesawat angkut berat yang tidak hanya kuat untuk mengangkut personel, namun diizinkan pula membawa barang lain.

"Kalau memang di dalam pesawat ada semen dan logistik seperti informasi yang beredar, itu resmi, bahwa pemerintah Papua minta bahan bangunan dan bahan baku diangkut dengan pesawat TNI AU. Itu resmi dalam rangka membantu pembangunan di daerah," katanya.

Pesawat C-130HS Hercules nomor registrasi A-1334 itu lepas landas dari Bandara Mozes Kilangin di Timika, Kabupaten Mimika, menuju Wamena, Kabupaten Jayawijaya, pada pukul 05.34 WIT Minggu. Dia diketahui hilang kontak pada pukul 06.09 WIT dan seharusnya sudah mendarat di Wamena pada pukul 06.13 WIT.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA