Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Abraham Samad Sebut Pimpinan KPK Rentan Dikriminalisasi

Sabtu 12 Nov 2016 22:07 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Didi Purwadi

Ketua KPK non aktif Abraham Samad usai diperiksa selama enam jam oleh Bareskrim Mabes Polri di Gedung Bareskrim, Jakarta, Rabu (24/6).  (Republika/Raisan Al Farisi)

Ketua KPK non aktif Abraham Samad usai diperiksa selama enam jam oleh Bareskrim Mabes Polri di Gedung Bareskrim, Jakarta, Rabu (24/6). (Republika/Raisan Al Farisi)

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad menyebut, kriminalisasi dan politisasi terhadap pimpinan lembaga antirasuah merupakan hal biasa. Hal tersebut merupakan konsekuensi dalam menjalankan amanah memberangus korupsi di Indonesia.

"Kalau anda menjadi pimpinan KPK dan berantas korupsi tanpa pandang bulu, maka anda akan dikriminalisasi seperti saya," kata Abraham saat menjadi pembicara di Seminar Nasional Anti Korupsi di Universitas Indonesia (UI), Jakarta, Sabtu (12/11).

Pun demikian dengan perlindungan hukum atau jaminan keselamatan terhadap pimpinan KPK, sangat kurang. Ia pernah menyinggung masalah minimnya perlindungan terhadap pimpinan KPK. Namun, tidak ada pernyataan yang menjawab pertanyaan tersebut.

"Gubernur atau calon gubernur ke mana-mana dikawal polisi, padahal belum tentu mereka dapat ancaman pembunuhan. Justru yang mau dibunuh itu pimpinan KPK," jelasnya.

Menurutnya, hanya pimpinan KPK 'biasa saja' yang dapat meletakkan jabatannya dengan tenang. "Anda akan bisa lewati jabatan KPK, kalau anda jadi pimpinan KPK yang biasa saja. Pemberantasan tangkap panitera, apakah itu pemberantasan korupsi? Tidak," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA