Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

BI akan Luncurkan Fintech Office untuk Industri Keuangan Digital

Rabu 09 Nov 2016 13:42 WIB

Red: Nur Aini

 Warga melintas didekat logo Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (1/7).

Warga melintas didekat logo Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (1/7).

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Deputi Gubernur Bank Indonesia Ronald Waas mengatakan katalisator bagi perusahaan finansial teknologi (Fintech Office) akan diluncurkan pada 14 November 2016.

"Kami akan bangun katalisator untuk fintech, diskusi soal bisnis manajemen, dan komunikasi dan koordinasi dengan pelaku, regulator melalui Fintech Office," kata Ronald pada "Finspire Summit" di Jakarta, Rabu (9/11).

Ronald mengatakan Fintech Office akan berperan serupa lembaga think-thank yang akan menampung dan membahas terobosan baru dari industri Fintech. Namun, kata Ronald, tidak semua segmen bisnis Fintech akan masuk dalam Fintech Office. Wadah katalisator ini dikhususkan untuk segmen bisnis Fintech yang tergolong baru dan belum diatur oleh BI sebagai otoritas sistem pembayaran. "Yang masuk hanya yang breakthrough', semua akan kembali pada cakupan bisnis. Kalau untuk transfer dana atau uang eletronik itu kan sudah diatur sebelumnya," ucapnya.

Untuk mengkaji terobosan baru dalam Fintech itu, BI juga akan membuat Regulatory Sandbox. Di luar negeri, Regulatory Sandbox kerap menjadi wadah untuk meguji sebuah ketentuan atau regulasi sebelum diluncurkan. Dalam Regulatory Sandbox untuk Fintech, pelaku industri dapat menguji produk atau model baru di industri Fintech.

Ronald menekankan pentingnya Fintech Office dan Regulatory Sandbox ini agar BI dapat memfasiltasi perkembangan pesat Fintech, sekaligus dapat memitigasi risiko dan menjaga unsur kehati-hatian terutama dalam aspek perlindungan konsumen. Menurut data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), saat ini terdapat 120 perusahaan Fintech dengan total aset Rp 100 miliar. Jumlah aset Finctech itu meningkat 50 persen dibandingkan dengan total aset pada awal 2015.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA