Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Pesat, Pertambahan Populasi Muslim di Australia

Rabu 19 Oct 2016 19:00 WIB

Rep: Marniati/ Red: Agung Sasongko

Muslim Australia

Muslim Australia

Foto: Australia Plus

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski minoritas, namun demografi pertumbuhan Muslim di Australia cukup menggembirakan. Berdasarkan "Old trend no leap of faith", demografi memiliki tren pertumbuhan yang relatif tinggi. Khususnya terkait adanya imigrasi. Mayoritas penganut Islam Australia merupakan penduduk di Kepulauan Cocos (Keeling).

(Baca: Muslim Australia Ingin Jadi Warga Negara yang Setia)

Kebutuhan yang dirasakan untuk pertumbuhan penduduk dan pembangunan ekonomi di Australia menyebabkan meluasnya kebijakan imigrasi Australia dalam periode pasca-Perang Dunia II. Hal ini memungkinkan penerimaan sejumlah pengungsi Muslim yang mulai berdatangan dari Eropa, terutama dari Balkan, Bosnia, dan Herzegovina. Antara 1967 hingga 1971, sekitar 10 ribu warga Turki menetap di Australia di bawah perjanjian antara Australia dan Turki.

Pada 1970-an dan seterusnya, ada pergeseran signifikan dalam sikap pemerintah terhadap migrasi. Pemerintah menjadi lebih akomodatif dan toleran terhadap perbedaan dengan mengadopsi kebijakan multikulturalisme. (Baca Juga: Jasa Nelayan Indonesia dalam Perkembangan Islam di Australia)

Migrasi Muslim besar-besaran dimulai pada 1975, yakni migrasi dari Lebanon. Jumlah Muslim Lebanon mengalami peningkatan signifikan selama meletusnya Perang Saudara Lebanon. Yakni, dari 22.311 atau 0,17 persen dari populasi Australia pada 1971 menjadi 45.200 atau 0,33 persen pada 1976. Muslim Lebanon adalah kelompok Muslim terbesar dan tertinggi di Australia.

Pada awal abad ke-20, imigrasi Muslim ke Australia dibatasi untuk orang-orang keturunan Eropa. Hal ini didasari keputusan karena warga non-Eropa dilarang masuk ke Australia di bawah ketentuan kebijakan Australia Putih

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA