Monday, 21 Jumadil Akhir 1443 / 24 January 2022

Masjid Istiklal Dzamija Simbol Persaudaraan Indonesia-Bosnia

Rabu 03 Aug 2016 05:45 WIB

Rep: c62/ Red: Agung Sasongko

Masjid Istiklal Dzamija

Masjid Istiklal Dzamija

Foto: Wikimapia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Terletak di ibu kota Bosnia, Sarajevo, Masjid Istiklal Dzamija merupakan simbol perekat persaudaraan antara dua negara yang dipersatukan dengan iman dan solidaritas sebagai sesama negara berpenduduk mayoritas Muslim.

Masjid dengan penamaan mirip dengan Masjid Istiqlal Jakarta ini dibangun atas dasar inisiatif masyarakat Indonesia setelah presiden kedua Indonesia, Soeharto, melakukan kunjungan ke Sarajevo, ibu kota Bosnia, pada 1995.

Di tangan sang arsitek asli Indonesia, Fauzan Noe'man, masjid yang dibangun belum lama setelah Bosnia merdeka ini tampak sangat eksotis dengan besutan desain kotak minimalis dan unik.

Fauzan memang memiliki rekam jejak dan malang melintang di dunia arsitektur. Ia adalah otak di balik desain Masjid Raya Batam dan Masjid Baiturrahim di Kompleks Istana Merdeka, Jakarta.

Dibangun di atas tanah seluas 2.800 meter persegi dengan ukuran 28 x 30 meter persegi, masjid yang juga dikenal dengan sebutan Masjid Suharto ini menggabungkan seni arsitektur Indonesia dan gaya Eropa. Perpaduan itu menghasilkan sentuhan yang natural, tradisional, dan tetap modern.

Bagian interiornya berhiaskan ukiran kayu. Warnanya kontras dengan dominasi rupa masjid yang berwarna putih. Ukiran-ukiran terpahat pada bagian pintu, jendela, mimbar, tembok mihrab, serta bagian dasar tiang yang tertanam di bagian ruang utama masjid.

Semua ukiran kayu benar-benar khas dan berkarakter Indonesia. Kayu jati yang terukir dengan motif bunga ini merupakan sumbangan para pejabat dan dermawan Indonesia pada masa itu.

Mimbar pada masjid ini didesain dengan tangga seperti yang biasa ditemui di masjid-masjid di Timur Tengah dan masjid-masjid lain di Sarajevo. Namun, yang membedakannya adalah ukuran kayu jati di mimbar tersebut dihias dengan ukiran khas Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA