Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Indonesia Diminta Dorong Penghentian Kekejaman di Kashmir

Kamis 28 Jul 2016 04:16 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Muslim Kashmir shalat Id

Muslim Kashmir shalat Id

Foto: indiatoday

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Satuan Karya Ulama Indonesia Mohammad Ahraf Ali mendesak pemerintah Indonesia, pecinta kebebasan serta masyarakat internasional mendukung hak muslim Kashmir untuk menentukan nasib. Muslim Kashmir menderita akibat kekejaman selama 70 tahun.

"Rakyat Indonesia yang di dalamnya termasuk umat Islam harus mendorong penghentian kekejaman yang dialami orang-orang Kashmir," kata dia, dalam seminar untuk memperingati "Kashmir Black Day" yang diadakan Forum Solidaritas Kashmir di Kedutaan Pakistan, Jakarta, Rabu (27/7).

Ashraf yang juga Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta dari Partai Golkar mengatakan, dukungan yang diberikan sebaiknya tidak hanya melalui pemikiran dan ucapan-ucapan yang santun tetapi juga tindakan antara lain unjuk rasa untuk mendukung muslim Kashmir. Menurut dia, tragedi kemanusiaan yang terjadi di Kashmir akibat kekejaman pasukan India sudah tak lagi dapat ditoleransi.

"Saya akan menggelorakan hal ini untuk mendukung dan menekan supaya tindakan-tindakan kejam di luar perikemanusiaan oleh pasukan India terhadap muslim Kashmir dihentikan," katanya.

Duta Besar Pakistan untuk Indonesia Mohammad Aqil Nadeem mengatakan bahwa baru-baru ini terjadi pergolakan di Kashmir setelah pembunuhan pemimpin Kashmir, Burhan Wani.

"Aktivis itu disiksa secara brutal hingga menemui ajalnya, kemudian lebih 50 orang tewas dan 500 luka-luka dalam insiden-insiden berikutnya," kata Nadeem.

Menurut dia, tidak banyak pihak yang bersuara terhadap pelanggaran hak azasi manusia di Kashmir. Dubes Pakistan mengharapkan dukungan masyarakat internasional bagi penentuan nasib sendiri rakyat Kashmir sebagaimana resolusi-resolusi yang dikeluarkan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

"Kami rakyat Pakistan akan terus mendukung perjuangan rakyat Kashmir secara moral dan diplomatik," kata Nadeem.

Ketua Umum Forum Solidaritas Kashmir Zahir Khan menguraikan terorisme di Kashmir terjadi hingga kini sejak pembantaian pada 27 Juli 1947 saat pemerintah India mengerahkan pasukannya untuk menumpas aksi rakyat Kashmir. Peristiwa itu dikenal dengan nama 'Kashmir Black Day' (Hari Kelabu Rakyat Kashmir).

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA