Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Penggunaan Kantong Plastik di Ritel Mulai Berkurang

Rabu 27 Jul 2016 11:16 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

 Kantong belanja mulai dijual untuk menyukseskan program pengurangan kantong plastik di salah satu toko ritel Kota Bandung, Ahad (21/2). (Republika/Edi Yusuf)

Kantong belanja mulai dijual untuk menyukseskan program pengurangan kantong plastik di salah satu toko ritel Kota Bandung, Ahad (21/2). (Republika/Edi Yusuf)

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Program plastik berbayar yang diluncurkan 21 Februari 2016 lalu di 22 kota di Indonesia mulai menunjukkan arah positif. Konsumsi plastik di sejumlah ritel mulai berkurang.

"Program masih berjalan, sempat berhenti pada bulan Mei karena berakhirnya masa uji coba, kini kembali dilanjutkan. Saat ini penggunaan kantong plastik di sejumlah ritel sudah berkurang," kata Koordinator Media Asosiasi Pengusah Ritel Indonesia (Aprindo) Nur Rachman, Selasa (27/7).

Menurutnya, sejumlah ritel yang mendukung program plastik berbayar melaporkan adanya kesadaran masyarakat untuk beralih menggunakan tas belanja daripada membayar kantong plastik senilai Rp 200 per kantong. "Berapa persen angka penurunannya saya tidak memiliki data saat ini, ada di arsip Aprindo," kata nya.

Rahman mengatakan, awal mula program plastik berbayar dijalankan sempat terjadi pro dan kontra tetapi tidak menurunkan jumlah pembeli di sejumlah ritel yang ada. Sempat ada yang protes terutama konsumen, karena mereka harus membayar plastik yang tadinya gratis. Tetapi, seiring sosialisasi dan kampanye yang masif, masyarakat mulai sadar dan bersedia membayar atau beralih menggunakan tas belanja berkali pakai.

Rachman menambahkan, dengan penerapan kantong plastik berbayar ini, ritel tidak ingin mencari keuntungan dari biaya yang dikeluarkan masyarakat. Tetapi mengedukasi masyarakat untuk menumbuhkan kesadaran menggunakan tas belanja sendiri mendukung gerakan peduli lingkungan "go green".

"Bukan ingin komersialisasikan plastik, tujuannya agar masyarakat datang dengan kesadaran membawa kantong belanja sendiri, punya tas go green," katanya.

Kebijakan tersebut bertujuan untuk mengurangi pencemaran lingkungan dari sampah plastik. Karena saat ini jumlah timbunan sampah kantong plastik terus meningkat signifikan dalam 10 tahun terakhir dimana sekitar 9,8 miliar lembar kantong plastik digunakan oleh masyarakat Indonesia setiap tahunnya. Dari jumlah tersebut, hampir 95 persen kantong plastik menjadi sampah. Sementara kantong plastik sulit diurai oleh lingkungan.

Indonesia merupakan negara kedua di dunia yang menjadi penghasil sampah plastik terbesar yang dibuang ke laut. Pemerintah Kota Bogor, bersama 21 pemerintah kota di Indonesia berkomitmen untuk menerapkan kebijakan kantong plastik berbayar guna mengurangi pencemaran lingkingan dari sampah plastik. Penerapan ini diujicobakan pada 21 Februari 2016 lalu.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA