Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Djarot Belum Bisa Pastikan Pengelola TPST Bantargebang

Senin 25 Jul 2016 13:35 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Esthi Maharani

 Permukiman pemulung yang berada di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (11/2).   (Republika/Raisan Al Farisi)

Permukiman pemulung yang berada di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (11/2). (Republika/Raisan Al Farisi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saeful Hidayat menegaskan Pemprov DKI akan berusaha habis-habisan agar pengelolaan TPST Bantargebang bisa berjalan efektif. Namun sayangnya ia belum bisa memastikan instansi yang akan melakukan swakelola atas TPST itu.

Djarot menjelaskan saat ini TPST Bantargebang berada dalam masa transisi usai diambil alih oleh pemprov. Sehingga masih dilakukan kajian mengenai apakah Dinas Kebersihan atau ada BUMD yang akan melakukan swakelola.

"Kita lihat dulu proses transisi. Lihat perkembangannya. Ini kan masih masa transisi pengambilalihannya, apakah itu akan lebih bagus lewat BUMD atau cukup dengan Dinsih itu nanti, kita lewati dulu masa transisi," katanya, Senin (25/7)

Mantan Wali Kota Blitar tersebut enggan merinci lebih lanjut mengenai rencana swakelola itu. Sebab sampai saat ini untuk urusan teknis pengelolaan, masih dalam bentuk kajian.

"Kita ingin all out supaya ada signifikan perubahan bahwa dikelola oleh pemerintah jauh lebih baik daripada dikelola pihak ketiga. Itu aja kunci pesannya tentang bagaimana sistem pengelolaannya, teknologi yang digunakan, dsbnya, itu nanti setelah masa transisi," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA