Tuesday, 10 Rabiul Awwal 1442 / 27 October 2020

Tuesday, 10 Rabiul Awwal 1442 / 27 October 2020

Warga Kampung Akuarium yang Terpaksa Berlebaran di Tenda

Rabu 06 Jul 2016 02:17 WIB

Rep: C39/ Red: Bayu Hermawan

 Suasana malam takbir di bekas gusuran Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (5/7). (Republika/Raisan Al Farisi)

Suasana malam takbir di bekas gusuran Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (5/7). (Republika/Raisan Al Farisi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Warga Kampung Akuarium merayakan Hari Raya Idul Fitri dengan suasana yang berbeda pada tahun ini. Mereka terpaksa berlebaran di tenda-tenda, setelah rumah tinggal mereka digusur oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta.

Salah seorang warga, Supi (33 tahun) merasakan suasana berbeda di lebaran tahun ini. Kata dia, jika tahun lalu masih sempat memasak untuk keluarganya, tahun ini sudah bisa mengulanginya lagi. 

"Suasananya beda sekarang. Kalau dulu lebaran di rumah, sekarang di sini, sedih sih," kata Supi kepada Republika.co.id saat ditemui di dalam tenda, Selasa (5/7) malam.

Di atas puing-puing reruntuhan rumah tersebut, tamak berdiri enam tenda berwarna hitam. Di dalam tenda yang ditempati Supi, dihuni oleh sekitar 10 keluarga. Supi sindiri tinggal di dalam tenda tersebut bersama suaminya, ketiga putrinya, dan juga seorang putranya.

"Semuanya karena keterpaksaan mas. Ya mau bagaimana lagi. Yang penting nikmati aja lah," ujarnya.

Putrinya yang masih beumur 4 tahun, saat itu tampak tengah sibuk bermain kembang api bersama anak-anak lainnya di depan tenda tersebut. Sampai saat ini, Supi masih menunggu ganti rugi dari pemerintah atas kehilangan rumahnya.

"Inginnya setelah ini, indah akhirnya. Ini cobaan terberat dalam hidup saya, berat banget. Waktu dibongkar anak saya pas ujian SD lagi," ucap wanita yang sudah tiga bulan tinggal di tenda tersebut.

Warga yang tinggal di tenda lainnya, Afroni (48) mengatakan, momen lebaran tahun lalu lebih ramai di kampungnya tersebut. Namun, kata dia, lebaran tahun ini  sangat sepi.

"Dulu kita bisa ikut takbiran, gak kayak sekarang sepi," kata pria beranak dua tersebut.

Ia tampak masih kecewa dengan kebijakan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang telah melakukan penggusuran dengan sesukanya. "Masak kita dianggap kayak kucing begitu saja. Hati nuraninya di mana?," kata Afroni.

"Sekarang memang ada yang berkuasa, tapi ingat ada yang Maha Kuasa. Lihat aja nanti di akhirat," ucapnya.

Seperti diketahui, Kampung Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara telah digusur oleh Pemprov pada Senin (11/4) pagi. Ribuan petugas Saptop PP, TNI, dan Polri menggusur rumah dan kios warga kampung yang bersebelahan dengan Pasar Ikan tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA