Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Hilang Selama Delapan Bulan, Suryati Ternyata di Penjara Qatar

Selasa 07 Jun 2016 12:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

TKW asal Indonesia/ilustrasi

TKW asal Indonesia/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JEMBER -- Tenaga Kerja Wanita (TKW) bernama Suryati (43) yang dikabarkan hilang selama delapan bulan di Qatar akhirnya dipulangkan ke rumahnya di Dusun Mandiqu Desa Sidodadi Kabupaten Jember, Jawa Timur.

"Mbak Suryati datang pada Ahad (5/6) sekitar pukul 22.00 WIB dan tidak ada yang mengantar," kata kerabat Suryati, Sutrisno di Jember, Selasa.

Menurut dia, kakaknya tidak mendapatkan pelayanan pemulangan yang baik dari Badan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), bahkan saat pulang tidak mendapatkan gaji selama enam bulan terakhir.

"Saat tiba di Bandara Soekarno Hatta, mbak Suryati naik travel tujuan Jember, namun ia dipaksa turun di Yogyakarta oleh sopir, sehingga terpaksa pulang naik bus ke Surabaya dan melanjutkan ke Jember," tuturnya.

Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans), lanjut dia, justru kaget saat mengetahui kakaknya sudah pulang ke rumah. Suryati mengaku di penjara selama enam bulan di Qatar, sehingga tidak bisa menghubungi keluarganya di Jember untuk menyampaikan hal tersebut dan putus komunikasi selama delapan bulan.

"Saya dituduh mengajari anak majikan berumur 3 tahun melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Padahal saya tidak pernah melakukannya dan saya juga tidak pernah melihat anak majikan berlaku tidak senonoh," tuturnya.

Baca juga, TKW Indonesia Dikabarkan Hilang di Qatar.

TKW asal Kecamatan Tempurejo tersebut menjadi pembantu rumah tangga di Qatar dengan kontrak kerja selama dua tahun sejak April 2014 dan gaji yang diterima sebesar Rp 3.150.000 per bulan. Namun selama bekerja tersebut tidak boleh membawa uang gaji dan hanya boleh membawa uang saat mengirim gaji kepada keluarga di Jember.

"Setelah muncul bahwa saya dicari oleh KBRI Qatar, maka saya dibebaskan dari penjara dan dipulangkan ke Indonesia. Saya juga belum menerima gaji selama enam bulan," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA