Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

Wednesday, 26 Rabiul Akhir 1443 / 01 December 2021

BI: Indonesia Perlu Kembangkan Smart City

Kamis 02 Jun 2016 16:50 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Gubernur Bank Indonesai (BI) Agus Martowardojo

Gubernur Bank Indonesai (BI) Agus Martowardojo

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo mengatakan, pada 2035 mendatang sekitar 75 persen Indonesia akan tinggal di perkotaan. Untuk itu, perlu adanya smart city yang mendukung hal ini.

"Kita melihat bahwa 75 persen dari penduduk Indonesia akan tinggal di perkotaan di 2035. Perlu ada masterplan untuk pengembangan smart city," kata Agus di Jakarta, Kamis (2/6).

Selain itu, Agus mengungkapkan, berdasarkan data Asia Development Bank (ADB) sebanyak 80 persen pertumbuhan ekonomi di Asia didorong oleh perkotaan. BI menilai, untuk itu Indonesia harus dapat meningkatkan daya saing perkotaan agar bisa mendukung pertumbuhan ekonomi regional.

Dukungan pemerintah terhadap pertumbuhan ekonomi ini ditandai dengan diadakannya rapat koordinasi pemerintah pusat, pemerintah daerah dan Bank Indonesia di Gedung Bank Indonesia, Kamis (2/6).

Menurut Agus, Indonesia memiliki banyak calon smart city, seperti di Kalimantan yaitu seperti Balikpapan, Bontang, dan Banjarmasin. Kemudian di Sulawesi ada kota Makassar dan Manado.

"Nah, smart city itu tentu pertama harus selaras dengan RPJP 2005-2025 dan RPJMN. Tentang kawasan perkotaan, disiapkan Bappenas dengan penyesuaian UU, itu akan baik sekali. APBN juga," ujar Agus.

Agus menjelaskan, komponen utama smart city bukan saja smart economy tapi harus dimulai dengan smart living, smart people, smart mobility, smart environment dan smart governance. "Ini yang harus kita di dalam master plan pengembangan kota," imbuhnya.

Selain itu, menurutnya harus ada unit yang bisa mendukung smart city. Jangan sampai, kata Agus, semua ingin mengurus smart city, tapi kalau ada masalah tidak ada yang mau bertanggung jawab. Ia menegaskan, harus ada yang bisa bertanggungjawab atas pengembangan smart city.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA