Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Bulan Puasa Jambi Bebas Pemadaman Bergilir

Jumat 27 May 2016 06:14 WIB

Red: Angga Indrawan

Pemadaman listrik

Pemadaman listrik

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAMBI -- Pihak PT PLN (persero) Area Jambi menyatakan bahwa pada bulan puasa Provinsi Jambi akan bebas dari pemadaman listrik bergilir. Manager PLN Area Jambi Joni mengungkapkan bahwa pihaknya sudah mengadakan pertemuan dengan pihak PLN di Sumatra Bagian Tengah yang meliputi Jambi, Sumatra Barat dan Riau.

"Kita sudah minta garansi ke pembangkit bahwa pada bulan puasa tidak ada pemadaman. Dan mereka telah memberikan garansi," katanya di Jambi, Kamis (26/5).

Joni mengatakan selama ini terjadi pemadaman bergilir lantaran ada pengerjaan pemeliharaan, gangguan teknis, serta defisit daya. Untuk pengerjaan pemeliharaan, lanjutnya sudah diatur jadwalnya pada Sabtu dan Minggu sehingga pemadaman hanya terjadi di hari Sabtu dan Ahad. Sementara untuk gangguan juga akan diminimalasi.

"Setiap hari ada regu yang memapas pohon dan melakukan pemeliharaan preventif. Tiga bulan ini kita turunkan gangguan hingga 15 persen," katanya.

Namun yang menjadi persoalan pemadaman bergilir dengan jangka waktu yang lama adalah defisit daya yang tidak hanya terjadi di Jambi, namun juga di Sumbar dan Riau. "Ini diluar kontrol area sebenarnya," katanya.

Di Jambi total daya yang dimiliki dari keseluruhan pembangkit adalah 190 Megawatt sementara beban puncak di Jambi adalah 280 MegaWatt. "Dengan kondisi tersebut Jambi masih butuh daya sebanyak 90 Megawatt. Sebenarnya bisa diatasi dengan PLTG yang ada di Sungai Gelam, Muarojambi, namun saat ini cadangan gas sudah menipis sehingga produksi hanya 5-6 Megawatt saja," katanya menjelaskan.

Selain defisit di Jambi, di Sumatra bagian tengah juga terjadi defisit sebanyak 180 Megawatt yang disebabkan adanya gangguan dua pembangkit besar di Sumatra Barat yakni di Ombilin dan Teluk Sirih. "Sebab itu Jambi mendapat jatah pemadaman 22 persen lebih dari 180 Megawatt tersebut. Akhir bulan ini, kita harapkan sudah selesai defisit daya ini," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA