Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Saturday, 17 Rabiul Akhir 1441 / 14 December 2019

Perempuan Saudi Kampanyekan Hak Mengemudi

Rabu 11 May 2016 10:18 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Achmad Syalaby

Wanita Arab Saudi mengemudi (ilustrasi)

Wanita Arab Saudi mengemudi (ilustrasi)

Foto: The Guardian

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH — Perempuan asal Saudi melanjutkan kampanye mereka menuntut hak mengemudikan mobil di negara tersebut. Banyak wanita di Arab Saudi melalui media sosial memprotes hukum yang melarang mereka mengemudi.

Wanita yang mengemudi di Arab Saudi dianggap akan melewati batas-batas dan akan melawan tradisi da adat istiadat negara. Seperti diberitakan the Independent, Selasa (10/5), tanda tagar #WillDriveMyCarJune15 telah mencapai sekitar satu juta dan menjadi tren di Twitter. Banyak pengguna jejaring sosial itu membahas kemungkinan memungkinkan perempuan untuk mengemudi.

Beberapa pendukung kampanye, seperti Sahar melalui akun Twitter-nya berpikir Saudi memiliki dua pilihan, yaitu mengizinkan perempuan mengemudi atau menyediakan diskon khusus transportasi untuk perempuan. Di sisi lain, banyak pria Saudi menggunakan tagar untuk menyenangkan para wanita. "#IWillDriveMyCarJune15 Pasikan Anda memakai sabuk pengaman Anda," tulis Mishari, bercanda dengan wanita yang ceroboh dalam mengemudi.

Pria pengguna Twitter lain mengatakan, wanita akan diizinkan mengemudi mobil di Kerajaan Saudi, tetapi hanya mobil mainan.Sementara, pria Arab lain yang mendukung kampanye percaya bahwa itu adalah hak seorang wanita Saudi untuk dapat mengemudi. 

"199 negara tidak memiliki masalah dengan wanita mengemudi mobil, kecuali satu. Masalah ini terlalu kecil untuk dibahas, negara harus memungkinkan dan menerapkannya, titik," kata salah satu pengguna.

Mengizinkan wanita mengemudi tetap menjadi topik kontroversial di Arab Saudi. Saluran Arab MBC telah menerbitkan sebuah jajak pendapat di Twitter menggunakan tagar, bertanya apakah mereka mendukug atau menentang kemungkinan wanita untuk mengemudi.

Jajak pendapat itu kemudian dihapus setelah hasil menunjukkan lebih banyak orang yang mendukung hak wanita mengemudikan mobil. Suara yang diberikan sekitar 78 persen.Meskipun dikenal luas adalah ilegal bagi wanita Saudi untuk mengendarai mobil di negara tersebut, tidak ada hukum resmi yang melarang mereka. Namun, polisi agama mencegah perempuan untuk mengemudi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA