Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Ribuan Warga Makan Ikan Bersama

Ahad 08 May 2016 18:54 WIB

Red: Achmad Syalaby

Ikan bakar

Ikan bakar

Foto: Republika/Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID,TASIKMALAYA -- Masyarakat Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, makan ikan bersama di Pantai Pesanggerahan Kecamatan Cipatujah, Ahad (8/5). Ada ribuan masyarakat dari berbagai elemen yang ikut meramaikan acara makan ikan bersama yang digagas PDI Perjuangan.

"Acara makan ikan bersama merupakan instruksi dari DPP PDIP untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya ikan bagi kesehatan," kata Wakil Bupati Kabupaten Tasikmalaya sekaligus Ketua DPC PDIP, Ade Sugianto kepada Republika di Pantai Pesanggrahan, Ahad (8/5).

Ade mengatakan, selain karena melaksanakan instruksi dari DPP PDIP, diharapkan potensi laut di Tasikmalaya akan lebih tergali lagi. Saat ini PDIP sedang fokus pada pemanfaatan potensi-potensi laut. 

Tasikmalaya memiliki panjang pantai 52 kilometer. Menurut Ade, potensi laut Kabupaten Tasikmalaya sampai saat ini masih belum dapat dirasakan masyarakat secara utuh. Dia menjelaskan, adanya acara makan ikan bersama akan lebih terbuka komunikasi antara masyarakat dengan pemerintah setempat.

Ikan yang dimakan bersama masyarakat lebih dari satu ton. Ikan tersebut merupakan ikan laut dan ikan air tawar. "Ikannya ada 1,2 ton dan undangan ada 4.000," ujar Ade.

Acara makan ikan bersama tersebut dilakukan secara serempak se-Indonesia di hari yang sama. Ade menerangkan, acara makan ikan bersama juga dalam rangka memecahkan Rekor Museum Rekor Indonesia (Muri). 

Pemanfaatan laut di Kabupaten Tasikmalaya, menurut Ade perlu ditingkatkan bersama-sama. Ia pun telah meminta kepada DPRD dan DPR RI agar potensi yang ada di Tasikmalaya bisa termanfaatkan.

Ade mengungkapkan, sebenarnya tingkat konsumsi ikan di masyarakat Tasikmalaya sudah cukup. Namun, kesadaran masyarakat untuk memilih makanan yang bergizi masih belum cukup. Biasanya, masyarakat berpikir nasinya yang banyak dan ikannya sedikit. Hal ini dikarenakan ikan masih dianggap barang mewah karena harganya yang cukup mahal.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA