Jumat, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 Desember 2019

Jumat, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 Desember 2019

Libur Panjang Nanti, ASDP Terapkan Pola Operasi Lebaran

Ahad 01 Mei 2016 16:08 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi / Red: Andi Nur Aminah

Pemudik bermotor masuk ke kapal feri di Pelabuhan Merak, Banten (ilustrasi)

Pemudik bermotor masuk ke kapal feri di Pelabuhan Merak, Banten (ilustrasi)

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kendati lonjakan trafik pengguna jasa penyeberangan diprediksikan hanya naik tiga hingga lima persen, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) akan menerapkan pola operasional layaknya angkutan Lebaran pada libur panjang akhir pekan ini yang berbarengan dengan hari libur nasional. 

"Kami perkirakan di pelabuhan Merak, puncak arus penyeberangan akan terjadi pada Rabu (4/5) malam, dimana kenaikan terjadi dua hingga tiga persen dibandingkan saat normal. Mulai Rabu kami maksimalkan operasional kapal-kapal besar dari total 27 kapal yang beroperasi setiap harinya," kata GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Merak Tommy L Kaunang, Ahad (1/5).

Selain pengoperasian kapal besar, PT ASDP juga akan mempersingkat port time. Jika biasanya maksimal 60 menit menjadi 45 menit. Sedangkan waktu berlayar (sailing time) tetap 120 menit. 

Diperkirakan, lonjakan akan terjadi pada pengguna jasa jenis sepeda motor, mobil pribadi, dan penumpang pejalan kaki. Adapun puncak arus balik di lintasan Bakauheni-Merak diperkirakan terjadi pada Ahad (8/5). "Kami akan mengupayakan pelayanan semaksimal mungkin, khususnya pada loket penumpang dan pintu tol  yang melayani mobil kendaraan pribadi," ujarnya. 

Diharapkan ada kerja sama yang baik dari seluruh pemangku kepentingan terkait agar mengupayakan pelayanan dan operasional yang lancar, aman, dan selamat.  Sementara itu, untuk mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang di bulan Mei, Cabang Ketapang siap mengoperasikan 32 armada. Yakni 20 kapal Roro di dermaga moveable bridge dan ponton, dan di dermaga LCM sebanyak 12 armada baik jenis kapal motor pelayaran (KMP) maupun landing craft tanker (LCT).

"Untuk libur panjang, kita sudah meyiapkan 32 armada, yang siap menyeberangkan penggunan jasa dari Jawa menuju Bali, atau sebaliknya," ungkap Manajer Operasi PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Ketapang Wahyudi Susianto.

Diperkirakan, peningkatan arus pengguna jasa di Ketapang akan mulai terjadi peningkatan pada Rabu (4/5) malam. Selain itu untuk memberikan pelayanan terbaik bagi para penggunan jasa, manajemen juga menyiapkan fasilitas pendukung, seperti pengamanan, pelayanan kesehatan dan ruang tunggu bagi penumpang. Ada juga penambahan fasilitas mushallah, kursi tunggu dan televisi. Para penguna jasa bisa mengakses beberapa fasilitas tersebut di areal pelabuhan baik di Ketapang maupun di Gilimanuk.

Saat arus puncak long weekend yang terjadi pada Kamis (5/5), diprediksikan akan terjadi lonjakan kurang lebih 4.300 kendaraan roda empat dan sekitar 2.200 kendaraan roda dua atau terjadi peningkatan sekitar 30 persen dibanding dengan hari normal.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA