Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Kak Seto: Orang Tua Perlu Introspeksi Jika Anak Kecanduan Game Online

Selasa 26 Apr 2016 15:05 WIB

Rep: c36/ Red: Damanhuri Zuhri

Kak Seto

Kak Seto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikolog anak, Seto Mulyadi, mengatakan, orang tua perlu mengintrospeksi diri saat anak-anak mereka mengalami kecanduan game online (permainan daring). Anak-anak diduga menjadikan game online sebagai pelarian atas berbagai tuntutan orang tua.

"Berdasarkan beberapa kasus yang saya tangani, ada kecenderungan kecanduan game dialami anak-anak dan orang tua yang kurang menerapkan keterbukaan dalam berkomunikasi,'' ujar Kak Seto ketika dihubungi Republika, Selasa (26/4).

Menurut Kak Seto, ''Ini bisa dijadikan introspeksi bagi orang tua, apakah selama ini kurang tepat dalam menjalankan pola asuh terhadap anak."

Orang tua, lanjut dia, disarankan tidak bersikap otoriter dan memaksakan kehendak terhadap anak. Setelah ditelusuri, bermain game secara daring dijadikan medium pelarian bagi anak untuk melupakan tuntutan orang tua. Orang tua juga sebaiknya menerapkan pola asuh yang komunikatif dan bersahabat kepada anak.

Kak Seto melanjutkan, ada dua hal dalam konten game online yang perlu diwaspadai orang tua. Keduanya adalah kekerasan dan pornografi. Akibat kedua konten itu, orang tua banyak yang mengeluhkan anak-anak mereka menjadi emosional.

"Rata-rata mengeluh, dari yang sebelumnya anaknya baik, lemah lembut, rajin beribadah menjadi mulai tidak menurut kepada orang tua dan susah diatur. Keluhan lain adalah anak sulit belajar, sulit tidur, hingga anak mengalami mimpi buruk," kata dia menerangkan.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA