Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Ada Peluang Total E&P Batal Gabung Kelola Blok Mahakam

Selasa 12 Apr 2016 21:03 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nur Aini

Lapangan Migas Blok Mahakam.

Lapangan Migas Blok Mahakam.

Foto: IST

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah membeberkan adanya kemungkinan operator Blok Mahakam saat ini, Total E&P Indonesie, tidak mengambil kesempatan untuk terlibat dalam hak kelola Mahakam yang ditawarkan oleh PT Pertamina (Persero). Sesuai dengan mandat pemerintah, Pertamina berhak menawarkan share down saham sebesar 30 persen bagi Total dan Inpex Corporation.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said ‎mengungkapkan, bahwa saat ini Total EP Internasional belum mengambil keputusan terkait porsi saham yang ditawarkan kepadanya di Blok Mahakam, Kalimantan Timur. Total disebut telah melapor kepada Kementerian ESDM dan masih akan mengkaji penawaran saham yang diajukan PT Pertamina (Persero) pasca berakhirnya kontrak pada akhir 2017.

"‎Berkaitan dengan hak atau minority interest yang diberikan kepada mereka (di Blok Mahakam) yang sebesar 30 persen dibagi dua bersama dengan Inpex, mereka mengatakan akan tetap mengkaji komersial aspeknya," kata Sudirman dalam Rapat Kerja dengan Komisi VII DPR, di Jakarta, Selasa (13/4).

Sudirman menilai, jika setelah dikaji aspek komersialnya tidak memungkinkan untuk terlibat dalam hak pengelolaan Blok Mahakam, maka Total akan memutuskan untuk tidak ikut bergabung dalam pengelolaan Blok Mahakam.

"Mereka mengatakan Pertamina menjadi operator baru dan melakukan nya dengan baik. Tanpa dikaitkan dengan apakah mereka masuk dalam interest atau tidak. Menurut kami itu sesuatu yang baik," kata dia.

Meski begitu, Sudirman menegaskan bahwa bergabung atau tidaknya Total dan Inpex dalam pengelolaan Blok Mahakam, mereka tetap berkomitmen dan menjamin masa transisi berjalan dengan lancar sesuai kewajiban. Bahkan, Total juga akan memberikan data secara benar terkait sumber daya manusia (SDM) yang ada di proyek tersebut.

"Jadi seperti sumber daya manusia, data akan diberikan secara penuh. Bahkan mereka memberi kemungkinan apabila service yang diberikan Kantor pusat selama ini di perancis akan tetap diberikan dengan syarat-syarat yang disepakati Pertamina," ujar Sudirman.


Baca juga: Transisi Blok Mahakam Diupayakan Mulus

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA