Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Cukupkah Air Putih Ganti Cairan Tubuh yang Hilang?

Rabu 06 Apr 2016 09:12 WIB

Rep: Aprilia Safitri Ramdhani/ Red: Indira Rezkisari

Perhatikan jumlah air mineral yang dikonsumsi tiap hari agar tubuh terhindar dehidrasi.

Perhatikan jumlah air mineral yang dikonsumsi tiap hari agar tubuh terhindar dehidrasi.

Foto: ist

REPUBLIKA.CO.ID, Apa yang sebenarnya terjadi pada tubuh saat dehidrasi? Pada dehidrasi ringan, biasanya akan terjadi pengurangan cairan kurang dari 5 persen dari berat badan. Cairan yang hilang ini juga bisa diganti secara oral (melalui mulut).

Sedangkan pada dehidrasi sedang lebih dari 10 persen berat badan, dibutuhkan infus agar cairan langsung masuk ke pembuluh darah. Dehidrasi ringan bisa cepat berkembang menjadi sedang-berat pada kondisi tertentu, misalnya diare berat atau muntaber pada anak.

"Pada kondisi sehari-hari, biasanya cukup dengan minum air. Secara alami, sebenarnya kita sudah memiliki kemampuan untuk mengganti cairan yang hilang dengan cara tersebut," kata Direktur Micronutrient Initiative Dr. Elvina, M.Sc., Sp.GK, Ph.D.

Upaya mengganti cairan tersebut, berlaku untuk semua kegiatan yang kita lakukan. Termasuk dalam berolahraga, baik ringan maupun berat.

Menurut dr. Grace Tumbelaka, Sp.KO, Wakil Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kedoteran Olahraga, intensitas olahraga terbagi menjadi ringan, sedang dan berat. Olahraga intensitas berat bersifat endurance (latihan kardio), dengan intensitas 76 persen dari heart rate (HR) maksimal.

"Bila diaplikasikan pada penguatan, intensitas sedang berarti 60-80 persen repetisi maksimalnya. Nah, pada saat berolahraga ini kita membutuhkan cairan berupa ion agar dapat dengan segera mengganti cairan tubuh yang sudah hilang berbarengan dengan keringat tersebut," kata Grace.

Ion sendiri adalah elektrolit yang larut dalam air, memiliki muatan kation plus seperti kalium, kalsium, magnesium, natrium dan anion minus seperti klorida, laktat dan sitrat, yang akan mengatur kerja metabolisme dan listrik tubuh. Tujuh komposisi ion ini, menurunya bisa didapatkan melalui makanan.

Tapi dalam kondisi tertentu misalnya olahraga berat atau cuaca panas, ion perlu diganti dengan cepat. Asupan ion dari makanan juga penting untuk pemeliharaan sehari-hari.

"Namun, pada kondisi tertentu minuman isotonik dengan komposisi tujuh ion bisa dimanfaatkan. Ketahuilah bahwa ternyata kram atau cidera saat berolahraga, selain disebabkan karena kurang pemanasan, bisa pula karena kekurangan cairan dan elektrolit," ungkapnya.

Maka dari itu karenanya, penting untuk selalu menjaga asupan cairan sebelum, selama dan setelah berolahraga. Jika menginginkan hasil yang maksimal, sebelum berolahraga hal-hal tersebut haruslah dipersiapkan dengan baik.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA