Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Perjalanan dari Bumi ke Mars Cukup Tiga Hari dengan Sistem Ini

Selasa 23 Feb 2016 08:34 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Planet Mars

Planet Mars

REPUBLIKA.CO.ID, Perjalanan menuju luar angkasa adalah perjalanan yang "lambat". Meskipun pesawat luar angkasa sudah melaju dengan sangat cepat, perjalanan dari Bumi menuju Mars, tetangganya yang paling dekat, membutuhkan waktu sekitar lima bulan.

Namun, kini ilmuwan dari Badan Antariksa AS (NASA) Philip Lubin sedang mengerjakan sistem yang memungkinkan laser mendorong pesawat ruang angkasa. Dengan begitu, perjalanan dari bumi menuju Planet Merah bisa ditempuh dalam waktu tiga hari saja.

Sistem ini disebut propulsi foton. Umumnya, pesawat ruang angkasa bekerja dengan momentum fotoan (partikel cahaya) untuk bergerak. Namun, sistem yang dibuat Lubin ini tidak menggunakan foton dari sinar matahari, tetapi sinar laser yang berbasis di Bumi.

Dalam sebuah video untuk NASA 360, Lubin menjelaskan, teknologi ini sangat banyak tersedia. Dia juga mengklaim sistem ini sangat mudah ditingkatkan. Lubin menjelaskan, saat ini peluncuran pesawat ruang angkasa biasanya didorong oleh pembakaran kimia, seperti bahan bakar roket.

Bahan bakar ini merupakan sistem yang sangat tidak efisien jika dibandingkan dengan percepatan elektromagnetik. Percepatan elektromagnetik yang dimaksud adalah cahaya atau radiasi elektromagnetik lain untuk mempercepat objek bergerak.

Sistem elektromagnetik lebih efisien sebab percepatan elektromagnetik hanya dibatasi oleh kecepatan cahaya, sementara sistem kimia terbatas pada proses energi kimia. Lubin mengganti sumber dorongan tersebut dengan sumber laser raksasa yang bersumber dari bumi.

"Tidak ada alasan mengapa kita tidak bisa melakukan ini," kata dia, dilansir dari Sience Alert.

Namun, dia mengatakan, untuk membuat percepatan elektromagnetik di laboratorium relatif tak mudah. Diperlukan peralatan yang rumit dan mahal, seperti cincin magnet superkonduktor.

Salah satu bakal sistem propulsi yang diajukan, yakni "imposible" EM Drive telah tersedia dengan berbagai peralatan untuk bisa menerima percepatan elektromagnetik. Namun, para ilmuwan belum mampu mencari tahu cara kerjanya.

Berdasarkan perhitungan menunjukkan bahwa propulsi fotonik ini bisa mengantarkan robot pesawat dengan berat 100 kg ke Mars hanya dalam waktu tiga hari. Jenis pesawat yang lebih besar, seperti pesawat ruang angkasa yang berisi manusia, memerlukan waktu sebulan untuk sampai ke sana.

Durasi ini lima kali lebih cepat dibandingkan jika pesawat ruang angkasa meluncur dengan Space Launch System (SLS), roket paling canggih yang dikembangkan untuk mengantarkan para ilmuwan ke Mars. Sayangnya, konsep yang diajukan oleh Lubin ini tidak dirancang untuk perjalanan manusia. Sistem ini hanya berlaku untuk perjalanan robot pemantau atau pesawat nirawak.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA