Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Ahli Saraf RI di Universitas California Bicara Soal Penyebab Homoseks

Sabtu 20 Feb 2016 19:09 WIB

Rep: Aprilia Safitri Ramdhani/ Red: Achmad Syalaby

Dr Taruna Ikrar

Dr Taruna Ikrar

Foto: Facebook

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Maraknya pemberitaan mengenai lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) di Indonesia cukup memberikan banyak respon dari dari masyarakat. Baik positif hingga negatif.

Apalagi sebagai salah satu negara Islam terbesar di dunia, masyarakat Indonesia menganggap bahwa penyimpangan psikologis tersebut tidak sesuai dengan kaidah agama.

Kebanyakan ilmuwan saat ini sepakat bahwa orientasi seksual (termasuk homoseksual dan biseksual) merupakan hasil dari kombinasi lingkungan, emosional, hormonal, dan faktor biologis.

Dengan kata lain, ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap orientasi seksual seseorang. Faktor-faktor tersebut kemungkinan berbeda antara seseorang dengan penderita lainnya.

Atas kombinasi faktor-faktor itu, seseorang bisa mengalami disorientasi seksual atau kelainan orientasi. Menurut Dr. Taruna Ikrar, M.D. M. Pharm., PhD selaku Senior Specialist and Neuroscientist, Division Neurobiology dari University of California, Irvine, Amerika Serikat, saat ini ilmu pengetahuan telah melihat penyebab homoseksualitas.

Secara umum, ia mengungkapkan bahwa disorientasi seksual disebabkan oleh faktor  biologis dan lingkungan. Secara biologis, ditemukan adanya faktor keseimbangan hormonal. Demikian pula berdasarkan faktor lingkungan, sosiologis, psikologis yang dipercaya  dapat mempengaruhi orientasi seksual seseorang.

“Sampai sekarang, belum ada bukti dan evidence yang kuat yang mendukung teori, bahwa orang yang mengalami disorientasi seksual disebabkan oleh faktor perubahan atau mutasi genetik tertentu di kromosom,'' ungkap dokter sekaligus peneliti asal Makassar tersebut kepada Republika.co.id, Kamis (18/2).

''Sehingga faktor faktor lingkungan, makanan, sosial dan budaya bisa memberikan pengaruh yang dominan sehingga seseorang mengalami disorientasi seksual, seperti homoseksual ataupun lesbian,” katanya,

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA