Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Ini Dia Investasi Reksadana Terbaik Versi Perencana Keuangan

Selasa 09 Feb 2016 10:51 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Merencanakan keuangan dengan bantuan reksadana.

Merencanakan keuangan dengan bantuan reksadana.

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, Salah satu produk keuangan yang mulai dikenal dan mendapat hati di masyarakat adalah produk investasi bernama reksadana. Produk reksadana ini mencuri perhatian masyarakat karena nilai investasinya yang bisa dimulai dengan nominal yang rendah, yaitu cukup dengan Rp 100 ribu atau Rp 250 ribu saja.

Seiring berjalan, jumlah produk reksadana, khususnya reksadana saham yang ditawarkan kepada masyarakat semakin banyak. Pertanyaan yang kemudian mengusik adalah, reksadana mana yang cocok untuk sebagian besar kalangan masyarakat di Indonesia. Serta bagaimana cara menilai reksadana yang terbaik ini?

Banyak masyarakat awam selama ini salah menilai suatu reksadana hanya berdasarkan jumlah Nilai Dana Kelolaan Investasinya saja, ataupun hasil investasinya per 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan atau bahkan hanya 1 tahun terakhir.  Sementara masyarakat awam tidak banyak yang mengerti bahwa setiap produk investasi, termasuk reksadana, mengandung risiko, sehingga suatu hasil investasi yang diberikan haruslah juga memperhitungkan risiko pada investasi tersebut. Oleh sebab itu, melihat, menilai dan mengukur keberhasilan sebuah reksadana hanya dengan melihat hasil investasinya saja bukanlah tindakan yang tepat bagi mereka yang takut terhadap risiko investasi.

Setiap manajer investasi juga memiliki strategi investasi yang bermacam-macam. Hal tersebut kemudian tercermin pada tingkat volatilitas dari reksadana-reksadana tersebut berbanding dengan patokannya atau benchmark-nya (IHSG atau LQ45) dan juga perbanding dengan risk free asset yang ada.

Pertanyaanya adalah, lalu bagaimana cara masyarakat awam bisa melihat dan menilai reksadana yang tepat untuk mereka? Menjawab kebutuhan ini, Asosiasi Perencana Keuangan Indonesia (APERKEI) meluncurkan hasil evaluasi kerja LitBang APREKEI untuk menentukan reksadana mana saja yang cocok dipergunakan untuk investasi masyarakat umum.

Perhitungan ini sudah mengikutsertakan beberapa aspek seperti jumlah dana kelolaan, real eeturn dari reksadana sejak diluncurkan, faktor risiko, risk free asset, benchmark, risk adjusted return (RAR), alpa, beta dan standar deviasi dari masing-masing reksadana, serta menggunakan rasio-rasio keuangan yang umum dipergunakan di dunia rating secara Internasional yang kemudian membentuk sebuah daftar reksadana terbaik versi APERKEI, dengan menggunakan rasio internasional seperti Sharpe Ratio, Treynor Ratio dan Jensen Ratio.

Agar reksadana ini juga “bertarung” secara adil di kelas yang sama, maka Reksadana ini kemudian dimasukkan ke dalam beberapa kelompok serta dinilai dengan pembobotan melawan reksadana sejenis di kelas masing-masing, sehingga didapatkan hasil sebagai berikut.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA