Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Gaya Hidup dan Perilaku Mubazir

Ahad 07 Feb 2016 06:12 WIB

Red: M Akbar

ilustrasi mubazir

ilustrasi mubazir

Foto: www.dailymail.co.uk

REPUBLIKA.CO.ID, Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc (Konsultan, Sakinah Finance, Colchester-Inggris)

Tantangan terbesar di negara yang sudah maju seperti Inggris adalah tersedianya berbagai kebutuhan pangan dan sandang secara mudah dan murah. Kemudahan ini menghasilkan banyak hal yang baik dan buruk.

Salah satu efek buruknya adalah orang tidak lagi menghargai rezeki yang diterima (taken for granted). Boros dan mubazir menjadi realita sehari-hari. Padahal mubazir adalah salah satu pintu masuknya godaan. Pelakunya malah dicap sebagai saudara setan.

Seperti apakah saudara-saudaranya setan itu?

Ayat mubazir di QS Al-Isra (17): 26-27 yang sering kita dengarkan ini cukup menjadikan bulu roma merinding terutama ketika sampai kepada ayat yang berbunyi:

''inna al-mubadziriina kaanuuu ikhwaana asy-syaathiin" (sesungguhnya pemboros- pemboros itu adalah saudara-saudara setan). Bayangkan saja dengan menyia-nyiakan apa yang kita miliki bisa disebut sebagai saudara-saudara setan.

Menurut Kitab Fii Zilalil Quran, mubazir dalam ayat ini ditujukan oleh Allah kepada orang-orang yang menyalurkan infaq untuk sesuatu yang tidak benar dan berlebihan (penafsiran Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA