Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Emosi Orang Tua akan Mempengaruhi Perkembangan Otak dan Prestasi Anak

Senin 01 Feb 2016 05:00 WIB

Red: Taufik Rachman

Otak anak

Otak anak

Foto: wikipedia

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Pakar Neurosains dari Komunitas Neuronesia Dr Amir Zuhdi mengatakan emosi orang tua dalam proses pengasuhan sangat mempengaruhi perkembangan otak anak serta prestasinya di masa depan.

"Lingkungan yang destruktif seperti emosi orang tua dapat menghambat perkembangan otak anak. Oleh karenanya diperlukan keterampilan orang tua dalam mengelola kemarahan dalam proses pengasuhan anak," ujar Amir dalam seminar di Jakarta, Minggu.

Pengasuhan anak yang baik hendaknya berbasis perkembangan otak karena otak anak tersebut berkembang bertahap. Pengasuhan yang baik menjadi stimulasi bagi perkembangan otak anak.

Pada otak terdapat sirkuit saraf otak yang mengatur sistem pengasuhan. Sirkuit tersebut bernama "otak pengasuhan" yang terdiri dari Sistem Limbic, Cortex PreFrontal, Lobus Parietalis, Lobus Temporalis, Lobus Temporalis, Lobus Occipithalis, dam Cerebellum serta Batang Otak.

Masing-masing "otak pengasuhan" itu berkembang secara bertahap dan mengasuh sesuai dengan perkembangan otak anak.

"Anak yang berusia nol sampai 13 tahun, harus diasuh pada pengasuhan emosi. Anak seusia tersebut telah mengenal berbagai jenis emosi seperti marah, sedih, cemas, gembira, dan cinta," jelas dia.

Orang tua, lanjut dia, harus memahami cara dasar penanganan emosi yang muncul pada dirinya. Jika tidak, maka ketidakmampuan mengelola emosi akan mengganggu prestasi hidupnya.

"Mengasuh anak dengan melibatkan seluruh panca indra dapat mempengaruhi kualitas penyerapan informasi yang terproses dalam otak anak."

Anak pada usia tersebut juga harus diberi berbagai macam stimulan yang baik. Lingkungan yang kaya dan variatif dengan permainan membuat otak anak berkembang pesat.

Selain itu, pemberian makanan dengan kualitas gizi yang baik merupakan amunisi penting bagi otak anak tersebut.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA