Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Kemenag Tingkatkan Pengawasan Jelang Musim Umroh

Sabtu 16 Jan 2016 16:46 WIB

Rep: Marniati/ Red: Dwi Murdaningsih

Peserta Manasik Umroh Akbar mendengarkan arahan tata cara pelaksanaan ibadah umroh di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, Sabtu (1/11).

Peserta Manasik Umroh Akbar mendengarkan arahan tata cara pelaksanaan ibadah umroh di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, Sabtu (1/11).

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Kementerian Agama meningkatkan pengawasan penyelenggaraan ibadah umrah untuk melindungi jamaah. Direktur Pembinaan Haji dan umrah Kementerian Agama, Muhajirin Yanis mengatakan dengan peningkatan pengawasan ini maka diharapkan kasus pelanggaran yang terjadi di tahun lalu tidak terulang kembali.

"Tentu kita tidak boleh lengah dan kita sudah memastikan sedikit banyak ada juga kasus-kasus di tahun ini. Karena  beberapa hari ini sudah masuk aduan masyarakat tentang janji berangkat tapi ditunda," ujar Muhajirin Yanis kepada Republika.co.id, Sabtu (16/1).

Ia menjelaskan, pada musim umrah kali ini kementerian agama mewajibkan seluruh biro perjalanan resmi untuk melaporkan secara online terkait jumlah jamaah yang diberangkatkan, pesawat yang digunakan dan jadwal pemberangkatan.

Selain itu, kementerian agama juga akan melakukan pengawasan secara langsung dengan menempatkan petugas di bandara penerbangan pemberangkatan jamaah umrah. Salah satunya bandara Soekarno-Hatta. Menurutnya, kementerian agama telah mendapat izin dari Angkasa Pura untuk mendapat posko yang akan digunakan untuk pengawasan penyelenggaraan ibadah umrah.

Adapun terkait sanksi biro perjalanan yang melakukan pelanggaran, ia mengaku belum ada perubahan. Sanksi tetap mengacu pada peraturan yang ada. Yakni sanksi lisan, tertulis hingga pencabutan izin. Pemberian sanksi tergantung tingkat kesalahan yang dilakukan oleh biro perjalanan umrah resmi.  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA