Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

PBNU Dukung Revisi Citra Nabi dalam Kurikulum

Rabu 13 Jan 2016 15:00 WIB

Red:

GRESIK - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj mendukung penuh rencana Kementerian Agama (Kemenag) yang akan memperbaiki citra Nabi Muhammad di dunia pendidikan Islam. "Iya, saya dukung penuh hal itu, dan jangan sisi perangnya saja yang ditonjolkan penuh, namun harus ada peradabannya. Meski demikian sisi perang juga tetap ada," kata Said setelah bersilaturahim dengan jamaah NU Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Selasa (12/1).

Said mengemukakan, citra Rasulullah SAW dalam kurikulum selama ini cenderung ditonjolkan sebagai pribadi yang gemar perang daripada sebagai individu toleran dan penyebar kasih sayang. Dalam materi ceramahnya, Said juga menyebutkan, yang membedakan Indonesia dengan negara lain, khususnya Timur Tengah, adalah adanya sisi saling menghargai antarmanusia di bumi nusantara ini.

"Khubbul waton minal iman, (cinta negara adalah bagian dari iman) itu yang membedakan kita dengan negara lain, khususnya negara Arab atau Timur Tengah. Dan kita akui bahwa di negara ini sering ada konflik, tapi cepat selesai karena adanya saling menghargai," katanya. Said mengatakan, konsep Islam yang perlu dibangun tidak dengan kekerasan atau perang, tetapi harus santun dan menyatu dengan budaya dan menghargai perbedaan, atau dengan istilah lain adalah "Islam Nusantara".

Sebelumnya, dalam kesempatan berbeda, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengakui, Kemenag akan memperbaiki citra Nabi Muhammad di dunia pendidikan Islam. Alasannya, selama ini Nabi Muhammad SAW cenderung ditonjolkan sebagai pribadi yang gemar berperang daripada sebagai individu toleran dan penyebar kasih sayang. "Dari riset Litbang Kemenag diketahui jika siswa mempersepsikan Rasul sebagai sosok yang senang berperang daripada kebaikan yang lainnya," kata Lukman.

Menurut dia, materi pendidikan sirah nabawiyah di kelas lebih banyak diceritakan soal berbagai perang yang melibatkan Nabi Muhammad, seperti Perang Badar dan Perang Uhud. Namun, kata Lukman, sisi lain dari Nabi Muhammad justru kurang terekspos, seperti tentang keteladanan Rasulullah SAW yang mengajarkan kasih sayang dan toleransi. Oleh karena itu, kata Lukman, pihaknya akan merancang rumusan besar tentang pelajaran keagamaan yang bisa membuat generasi muda lebih memahami inti dari agama itu sendiri. n antara ed: andri saubani

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA