Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Wali Kota London Cemas terhadap Islam Usai Baca Novel

Rabu 13 Jan 2016 09:14 WIB

Rep: c21/ Red: Bilal Ramadhan

Walikota London, Boris Johnson.

Walikota London, Boris Johnson.

Foto: milligazette.com

REPUBLIKA.CO.ID,‎ LONDON -- Wali Kota London Boris Johnson memiliki kecemasan dalam dirinya mengenai Islam. Kecemasan muncul setelah membaca novel Submission yang menceritakan tentang adanya partai baru bernama Banlieue yang dipimpin oleh seorang imigran generasi kedua dan karismatik bernama Muhammad Ben Abbes.

Dia dibiayai oleh Teluk, Ikhwanul Muslimin, dan mengambil orang-orang di perkotaan. "Usia kami mungkin akan membingungkan oleh kecemasan tentang Islam--atau setidaknya tentang Islamisme," kata Boris.

Dia membayangkan negaranya hanya dalam waktu enam tahun, pemilihan presiden yang akan datang, kemudian Front Nasional Marine Le Pen memperoleh 34 persen dalam jajak pendapat, dan sosialis yang jauh di belakang, memperoleh 22 persen. Tapi, hanya satu angka di bawah mereka dan itu sebuah partai baru yang muncul dari Banlieue.

Apa yang sosialis lakukan? Mereka melakukan kesepakatan untuk menjauh. Mereka telah berada di belakang Ben Abbes, yang menyapu kekuasaan sebelumnya. Ikhwanul Muslimin secara efektif menjadi republik, dan proses Islamisasi begitu bertahap (sehingga untuk berbicara) tidak menyadari itu sedang berjalan.

Ini dimulai dengan ajaran wajib Alquran di sekolah-sekolah, wanita Prancis mulai mengenakan jilbab dan meninggalkan rok, laki-laki mulai memiliki hingga empat istri, dan memiliki banyak selir karena mereka mampu.

Kemudian, Ben Abbes memiliki program besar dan visioner untuk mengubah seluruh budaya dan kulit dari Uni Eropa, mengakui Turki dan negara-negara Maghreb.

Inti dari buku yang dibacanya membuat dirinya merinding, yang dimaksudkan tentang Islamofobia. Dia bertanya pada dirinya sendiri, apakah benar akan seperti itu jika Eropa berada di bawah kekuasaan Islam.

"Kami akan dipaksa terus bersikeras perbedaan antara ekstremisme Islam dan agama yang diikuti oleh lebih dari satu miliar orang yang tidak kurang damai dari diri kita sendiri,“ pikirnya.

Namun, dia teringat tentang kaum Muslim yang memerintah Spanyol selama 800 tahun, dan warisan mereka dianggap kolosal. Dia menganggap itu seperti multikultural sebagaimana umumnya. Di mana Kristen, Yahudi, dan Islam hidup berdampingan dengan sempurna.

Dia berpikir jika Kristen dan Muslim selalu ingin berada di atas, baik terlibat dalam pembantaian sesekali maupun perubahan paksa. Namun, jangan melupakan tahun 1492, ketika raja Katolik, Ferdinand, dan Isabella menendang keluar Moor terakhir dari benteng Granada dan mengusir setiap orang Yahudi dari Spanyol.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA