Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Romo Benny: Jangan Terprovokasi Tindakan Charlie Hebdo

Kamis 07 Jan 2016 17:52 WIB

Rep: c35/ Red: Bilal Ramadhan

Romo Benny Susetyo

Romo Benny Susetyo

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada Rabu (6/1) majalah satire Charlie Hebdo merilis edisi satu tahun penembakan kantor mereka yang dinilai menyinggung semua agama. Sekretaris Wali Gereja Indonesia (KWI) Romo Benny Susetyo menyerukan kepada seluruh umat beragama di Indonesia agar tidak terprovokasi oleh tindakan mereka.

Romo Benny menegaskan bahwa Fransiskus sudah mengatakan bahwa media massa harus menghargai keyakinan dan simbol-simbol semua agama yang ada. Tindakan seperti itu menurut dia merupakan tindakan yang tidak bijaksana, dan menciptakan suasana yang tidak harmoni. Karena agama apa pun tidak boleh dilecehkan.

"Umat tidak perlu terprovokasi, justru jangan disebarluaskan. Karena orang seperti itu tidak memahami dan mengerti tentang agama," tuturnya kepada Republika, Kamis (7/1).

(Baca: Vatikan Kecam Edisi Khusus Charlie Hebdo)

Dia juga meyakini orang yang beriman tidak akan melecehkan agama lain. Karena simbol agama apapun adalah sesuatu hal yang suci. Demikian pula dengan umat Kristiani yang juga diajarkan untuk menghormati keyakinan agama lain.

Umat beragama di Indonesia menurut dia tidak akan terprovokasi dengan tindakan Charlie Hebdo tersebut. Karena menurut dia umat beragama di Indonesia sudah lebih dewasa dalam menyikapi perbedaan. "Kita lebih dewasa dalam menanggapinya. Hubungan antar tokoh agama di Indonesia baik," katanya.

(Baca: MUI Protes Sampul Edisi Khusus Charlie Hebdo)

Apapun tidak akan mampu untuk memecah-belah persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Bahkan tingkat persaudaraan sejati antar umat beragama di Indonesia sudah mencapai pada tingkat saling memahami dan mengerti keyakinan agama masing-masing.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA