Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Pasar Obligasi Indonesia Bergerak Variatif

Senin 21 Dec 2015 15:41 WIB

Rep: Risa Herdahita/ Red: Nidia Zuraya

Selain saham dan reksadana, obligasi bisa menjadi salah satu sarana investasi.

Selain saham dan reksadana, obligasi bisa menjadi salah satu sarana investasi.

Foto: Aditya Pradana P/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pekan ini sesi perdagangan pasar obligasi akan cenderung singkat. Perdagangan hanya berlangsung selama tiga hari sebelum para pelaku pasar menikmati libur panjang di pengujung 2015. 

Karenanya, laju pasar obligasi pun diperkirakan cenderung variatif dengan asumsi sebagian pelaku pasar masih berkeinginan untuk bertahan di pasar dan melakukan aktivitas perdagangan. "Namun, juga perlu diwaspadai adanya aksi jual yang dapat membuat pasar obligasi terkoreksi," ungkap Analis NH Korindo Sencurities Indonesia, Reza Priyambada, Senin (21/12).

Volume perdagangan, menurut Reza juga akan cenderung turun seiring berkurangnya aktivitas perdagangan jelang libur panjang. Ia memperkirakan laju harga obligasi tidak akan jauh berbeda dengan pekan sebelumnya. "Harga akan bergerak dengan rentang di kisaran ±20 hingga 65 bps," tegasnya.

Sementara, tetapnya suku bunga Bank Indonesia (BI rate) memberikan sentimen positif pada pasar obligasi. Pengaruh BI rate tidak membuat laju rupiah bergejolak seperti sebelumnya sehingga tidak membuat laju pasar obligasi turut bergejolak juga. 

"Tetapi, kenaikan yang terjadi mulai tipis seiring mulai adanya aksi jual pada beberapa seri obligasi," kata dia.

Ia menjelaskan, pada obligasi pemerintah, laju yield dari tenor pendek tercatat mengalami kenaikan yang lebih tinggi dari tenor lainnya. Pergerakan yield untuk pendek, yaitu 1-4 tahun rata-rata mengalami kenaikan yield 1,94 bps. Untuk tenor menengah, 5-7 tahun turun sebesar -6,80 bps, sedangkan panjang 8-30 tahun naik 1,47 bps.

Adapun obligasi korporasi, laju yield cenderung mengalami penurunan. Ini seiring aksi beli yang terjadi. 

Adapun maraknya aksi jual yang sempat terjadi sepanjang pekan kemarin mampu diimbangi oleh adanya aksi beli setelah merespon hasil keputusan the Fed. Namun, pelemahan yang terjadi belum terlalu signifikan melampaui pelemahan sebelumnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA