Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Islam di Sri Langka, Ini Catatan Ibnu Batutah

Ahad 13 Dec 2015 20:21 WIB

Rep: c32/ Red: Agung Sasongko

Muslim Sri Langka

Muslim Sri Langka

Foto: Islam.ru

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Toleransi agama penduduk lokal juga faktor penting yang mengembangkan permukiman Muslim di Sri Lanka. Permukiman awal komunitas Muslim ini didirikan, terutama di sekitar pelabuhan untuk kepentingan perdagangan.

Karena banyak pedagang Arab tidak mungkin membawa kaum hawa mereka, terjadilah perkawinan dengan wanita Sinhala atau Tamil di pulau itu. Islamisasi terjadi lewat jalur perkawinan. Selain itu, Islam juga menarik minat anggota kasta rendah yang kurang beruntung di tengah masyarakat Tamil.

Melayu Komunitas Muslim di Sri Lanka dibagi menjadi tiga kelompok etnis utama, yaitu Moor, Muslim India, dan Melayu. Masing-masing hidup dengan sejarah dan tradisi sendiri. Sebutan Moor diberikan oleh penguasa kolonial Portugis yang menggunakan kata Moro untuk mengidentifikasi orang Arab pada umumnya.

(Baca: Tokoh Buangan dan Islam di Sri Langka)

Moro membentuk hampir 92 persen dari total populasi Muslim di negara itu. Sebagian besar menganut mazhab Syafii. Nenek moyang mereka berasal dari para pedagang Arab yang telah menetap di Sri Lanka antara abad 8-15 M.

Menurut Tikiri Abeyasinghe dalam "Portuguese Rule in Ceylon, 1594-1612", pengikut pertama Muhammad di Sri Lanka adalah orang-orang Bani Hasyim yang diusir dari Saudi pada awal abad ke-8 oleh Khalifah Abdul Malik bin Marwan. Muslim Arab tiba di Sri Lanka sekitar abad 7-8, meskipun para pedagang Arab ada yang sudah mengenal Sri Lanka pada masa pra-Islam.

Dalam risalahnya, pelancong Arab termasyhur dari abad ke-14, Ibnu Batutah, mencatat berbagai pengaruh Arab di pulau ini. Kini, bahasa Arab tidak lagi digunakan, tetapi berbagai kosakata dan frasa masih digunakan dalam percakapan sehari-hari.

Kedatangan Muslim dari India selama abad ke-19-20 turut memberi kontribusi terhadap keberagaman Islam di Sri Lanka. Khususnya, Muslim Pakistan dan India Selatan yang mengenalkan ajaran Syiah dan mazhab Hanafi ke pulau ini.

Nenek moyang Muslim India ini berasal dari kalangan imigran yang datang mencari peluang bisnis selama periode kolonial. Mayoritas dari mereka berasal dari Tamil Nadu dan Kerala. Komunitas Ahmadiyah juga masuk ke Sri Lanka pada 1915. Namun, komunitas Muslim lain menganggap Ahmadiyah sebagai agama non-Muslim yang terpisah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA