Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Mantan Pemimpin Militer Myanmar Dukung Penuh Suu Kyi

Ahad 06 Des 2015 12:54 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Angga Indrawan

Tokoh opisisi Myanmar Aung San Suu Kyi memenangkan pemilu.

Tokoh opisisi Myanmar Aung San Suu Kyi memenangkan pemilu.

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Mantan pemimpin militer Myanmar mendukung pemimpin oposisi Aung San Suu Kyi untuk menjadi pemimpin Myanmar di masa dedpan, Ahad (6/12). Cucu sang jenderal mengatakan Than Shwe berjanji untuk mendukungnya.

Nay Shwe Thway Aung mengatakan dalam akun Facebook, kakeknya dan Suu Kyi mengadakan pertemuan rahasia pada Jumat lalu. Menurutnya, pertemuan tersebut berlangsung selama kurang lebih dua setengah jam.

Thway Aung bertindak sebagai mediator. Menurut kontributor BBC, Jonah Fisher di Myanmar, Jenderal Than Shwe memimpin junta militer hingga 2011. Meski demikian, pengaruhnya masih sangat besar.

"Kenyataannya, ia akan menjadi pemimpin masa depan negara ini. Saya akan mendukungnya dengan semua yang saya bisa," kata Than Shwe dikutip cucunya. Tidak jelas apakah komentar jenderal 80 tahun itu terkait dengan upaya Suu Kyi menjadi presiden.

Secara konstitusi, Suu Kyi dilarang menjadi kandidat presiden meski partainya, National League for Democracy (NLD) memenangkan suara mayoritas. Konstitusi Myanmar melarang seseorang yang hubungan erat dengan warga asing untuk menjadi presiden. Anak dan suami Suu Kyi berkewarganegaraan Inggris.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA