Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Hujan Terderas dalam 10 Tahun, Chennai Kembali Banjir

Rabu 02 Dec 2015 17:42 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Ani Nursalikah

Seorang warga yang sakit diselamatkan tentara dari wilayah yang terendam banjir setelah hujan lebat di Chennai, Tamil Nadu, India, Selasa, 17 November 2015.

Seorang warga yang sakit diselamatkan tentara dari wilayah yang terendam banjir setelah hujan lebat di Chennai, Tamil Nadu, India, Selasa, 17 November 2015.

Foto: AP Photo/Arun Sankar K

REPUBLIKA.CO.ID, CHENNAI -- Hujan terderas dalam satu dekade terakhir di India telah menyebabkan banjir di sepanjang India selatan, Tamil Nadu, Rabu (2/12). Ribuan orang terjebak di rumah mereka, banyak pabrik terpaksa tutup dan bandara Chennai lumpuh.

 Chennai, kota terbesar keempat di India ini adalah tempat pembuatan mobil utama dan teknologi informasi di India. Ribuan pabrik di pinggiran kota terpaksa tutup karena banjir memutus pasokan listrik. Salah satu landasan terbang juga terendam di bandara.

Sekitar 25 penerbangan terpaksa dibatalkan pada Rabu pagi.

"Kami telah memulai operasi penyelamatan namun tantangan terbesarnya adalah membersihkan jalan utama dan jalan bandara yang tergenang," kata pejabat senior National Disaster Management Authority di New Delhi, Anurag Gupta.

Pakar cuaca mengatakan musim hujan bertanggung jawab atas banjir di kota dengan populasi enam juta orang itu. Selain itu, sistem drainase India juga kurang mendukung. Banjir telah turun dua kali dalam 24 jam terakhir.

Perdana Menteri India, Narendra Modi telah meminta tim penyelamat dan pasukan paramiliter meluncurkan operasi di Chennai. Modi juga menyalahkan perubahan cuaca atas hujan deras di selatan negara.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA