Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Tokoh Agama Diminta Sentuh Kalbu Masyarakat

Jumat 27 Nov 2015 19:48 WIB

Rep: ahmad fikri noor/ Red: Damanhuri Zuhri

Ketua MUI bidang Kerukunan Umat Beragama Yusnar Yusuf (tengah) bersama dengan perwakilan Majelis Agama Indonesia, Suhadi Sendjaja dari Walubi (kiri) Dharmasilan dari PHDI, memberikan pernyataan bersama tentang pilkada serentak tahun 2015, di Jakarta, Jum’a

Ketua MUI bidang Kerukunan Umat Beragama Yusnar Yusuf (tengah) bersama dengan perwakilan Majelis Agama Indonesia, Suhadi Sendjaja dari Walubi (kiri) Dharmasilan dari PHDI, memberikan pernyataan bersama tentang pilkada serentak tahun 2015, di Jakarta, Jum’a

Foto: Republika/Darmawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Utusan Majelis Lintas Agama meminta tokoh agama mampu menyentuh kalbu masyarakat. Hal ini guna mewujudkan pemahaman untuk terus menjaga kerukunan umat beragama.

"Selaku tokoh agama hendaknya berusaha menyentuh kalbu," ujar Ketua Majelis Ulama Indonesia Bidang Kerukunan Umat Beragama Yusnar Yusuf usai deklarasi pilkada damai di Kantor MUI, Jumat (27/11).

Dalam deklarasi yang diusung Majelis Lintas Agama itu, terdapat harapan agar pesan kerukunan dapat diteruskan oleh pemuka agama hingga ke masyarakat umum.

Perwakilan Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) Henriette Lebang menilai tokoh agama adalah tokoh panutan masyarakat. Guna menyukseskan pilkada, terang Henriette, perlu ada kesepahaman pandang bahwa kerukunan penting untuk persatuan bangsa.

"Tanggung jawab pimpinan agama untuk menyukseskan pilkada. Tanggung jawab itu meliputi tanggung jawab kebangsaan dan moral beragama," ujarnya.

Utusan Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Dharmasilan mengaku tokoh agama, memiliki tugas penting untuk mencerahkan umat. "Apa yang kita lakukan adalah untuk kepentingan bangsa. Tidak peduli perbedaan ras, suku, dan agama," kata Dharmasilan.

Sementara, utusan Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) Suhadi Sendjaja berharap gerakan ini tidak hanya dalam momen pilkada namun justru harus terus dihidupkan dalam setiap momen persinggungan antarumat beragama.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA