Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

PGRI Jateng Usulkan Upah Minimum Guru Swasta

Rabu 25 Nov 2015 20:58 WIB

Red: Taufik Rachman

Seorang guru mengajar siswa kelas 2 yang hanya berjumlah lima murid di lantai SDN V Krasak, kec. Jatibarang, Kab. Indramayu, Jabar, Kamis (17/11). Akibat ruang kelas rusak siswa SDN V Krasak terpaksa belajar di rumah huni guru yang terletak di samping bang

Seorang guru mengajar siswa kelas 2 yang hanya berjumlah lima murid di lantai SDN V Krasak, kec. Jatibarang, Kab. Indramayu, Jabar, Kamis (17/11). Akibat ruang kelas rusak siswa SDN V Krasak terpaksa belajar di rumah huni guru yang terletak di samping bang

Foto: antara

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG -- Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Jawa Tengah mengusulkan kepada pemerintah agar memberikan upah minimum bagi guru swasta yang menerima gaji dari suatu yayasan atau lembaga.

"Gaji guru swasta di Jateng masih banyak yang di bawah standar sehingga perlu ada upah minimum kabupaten/kota (UMK) seperti yang diterima oleh para buruh," kata Ketua PGRI Jawa Tengah Widadi di Semarang, Rabu.

Ia berpendapat bahwa guru swasta layak mendapat UMK karena untuk menjadi seorang pengajar harus memiliki ijazah sarjana dan mengikuti sertifikasi.

"Buruh yang tidak harus sarjana saja menerima UMK dari pemerintah, guru swasta seharusnya juga demikian," ujarnya.

Ia mengaku sudah pernah mengusulkan adanya upah minimum bagi guru swasta kepada pemerintahan sebelumnya tapi belum terealisasi hingga sekarang dengan alasan belum ada anggaran.

Ia mengungkapkan bahwa usulan tersebut disetujui pemerintah, namun hanya untuk guru negeri yang belum mempunyai sertifikasi.

"Kami sudah mengusulkan adanya upah minimum bagi guru minimal Rp2 juta, dan jika pihak yayasan atau sekolah tidak mampu menggaji guru sesuai upah minimum, maka perlu ada subsidi dari pemerintah," katanya.

Widadi mengharapkan pemerintahan Presiden Joko Widodo dapat merealisasikan upah minimum bagi guru swasta sebagai upaya peningkatan kesejahteraan.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA