Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Serangan Teror Paris

Rumah yang Diduga Dihuni Tokoh Islam Radikal Digeledah

Senin 16 Nov 2015 14:24 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sketsa lambang damai dan Menara Eiffel diletakkan dekat lilin yang menyala di Budapest, Hongaria. Warga seluruh dunia menyatakan simpatinya atas teror Paris dalam beragam bentuk.

Sketsa lambang damai dan Menara Eiffel diletakkan dekat lilin yang menyala di Budapest, Hongaria. Warga seluruh dunia menyatakan simpatinya atas teror Paris dalam beragam bentuk.

Foto: EPA

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Kepolisian Prancis melakukan penggeladahan atas rumah-rumah tokoh yang dinilai ekstrimis Islam di seluruh bagian negaranya. Aksi ini menyusul teror yang terjadi Jumat malam. Demikian ujar Perdana Menteri Prancis Manuel Valls, Senin (16/11), dikutip dari Reuters.

Valls menambahkan, intelijen Prancis telah mencegah sejumlah kemungkinan serangan sejak musim panas. Kepolisian, katanya, juga mengetahui rencana penyerangan lain sedang disiapkan terjadi di Prancis. Juga di daerah lain di Eropa.

"Kami menggunakan kerangka hukum dari diberlakukannya kondisi darurat untuk menanyakan mereka yang dipandang termasuk gerakan radikal. Dan semua yang membenci negara ini," ujar Valls lewat siaran radio RTL.

(baca: Atraksi Wisata Paris Berkabung Hingga Selasa)

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA