Rabu, 25 Jumadil Akhir 1441 / 19 Februari 2020

Rabu, 25 Jumadil Akhir 1441 / 19 Februari 2020

Serangan Teror Paris

Pelaku Serangan di Paris Warga Prancis

Senin 16 Nov 2015 08:04 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Ilham

Polisi Paris mengamankan gedung konser Bataclan setelah aksi penembakan Jumat malam.

Polisi Paris mengamankan gedung konser Bataclan setelah aksi penembakan Jumat malam.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Tujuh tersangka teroris di Paris, Jumat (13/11) ditangkap di Belgia, Sabtu (14/11). Salah satu dari mereka adalah warga negara Prancis.

Selain itu, tiga dari anggota militan ISIS yang bertindak sebagai pelaku bom bunuh diri saat penyerangan diidentifikasi sebagai warga negara Prancis. Menurut Polisi Paris, salah satunya tinggal di pinggiran kota Paris dan dua lainnya tinggal di Brussels, Prancis.

Pihak berwenang mengatakan, serangan itu melibatkan tiga tim penyerang dan tujuh pelaku bom bunuh diri. Tiga orang meledakan diri di dekat stadion, tiga di gedung konser, dan satu ledakan tidak jauh dari itu.

Paspor Suriah ditemukan di sebelah tubuh seorang pembom di Stade de France. Pelaku tampaknya memasuki Uni Eropa melalui Yunani pada 3 Oktober, kemudian melanjutkan perjalanan melalui Makedonia, Serbia, dan Kroasia. Para pejabat UE menduga mereka memakai jasa cepat dalam memalsukan dokumen warga Suriah untuk pengungsi.

Sementara itu, Presiden Francois Hollande berkonsultasi dengan pemimpin oposisi Nicolas Sarkozy dan pemimpin Fron Nasional Marine Le Pen untuk mengahadapi ISIS. Menurut Sarkozy, Prancis harus bekerja sama dengan Rusia untuk mengalahkan ISIS di Suriah.

"Kita perlu semua orang, tidak mungkin ada dua koalisi di Suriah," katanya dikutip dari Morning Star, Senin (16/11).

Presiden Suriah Bashar al-Assad pun mengaku siap bekerja sama dengan setiap negara untuk melawan terorisme, meski menurutnya Prancis belum serius untuk hal ini. "Anda tidak dapat berbicara tentang kerja sama intelijen tanpa kerja sama politik," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA