Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Perjalanan Panjang Aung San Suu Kyi

Ahad 08 Nov 2015 14:33 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pemimpin oposisi Myanmar, Aung San Suu Kyi.

Pemimpin oposisi Myanmar, Aung San Suu Kyi.

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Terakhir kali Myanmar menyelenggarakan pemilihan umum, Aung San Suu Kyi mendekam dalam tahanan rumah setelah kemenangan telak partainya tidak dihiraukan oleh penguasa militer yang brutal.

Dua puluh lima tahun setelahnya, pemenang demokrasi tersebut memberikan suaranya pada Ahad (8/11) pagi di tempat pemungutan suara Yangon, puncak hasil dari berminggu-minggu kampanye yang telah menggalang massa yang antusias dan berharap bahwa pemilu kali ini menjadi pemilu yang paling adil setelah beberapa dasawarsa.

Untuk Suu Kyi sendiri, pemungutan suara tersebut merupakaan saat yang menentukan dalam hidupnya yang selama ini penuh perjuangan politik untuk tanah airnya, yang dibentuk oleh kekuasaan brutal Junta selama beberapa dasawarsa yang baru mulai meringan pada 2011.

Anak dari Jenderal pahlawan kemerdekaan Aung San, Suu Kyi, 70, telah memimpin perlawanan tanpa kekerasan kepada pemerintahan militer negaranya selama tiga dasawarsa yang telah memerlukan pengorbanan pribadi yang tidak sedikit.

Pengritik menyebut reputasinya sebagai ikon hak asasi manusia telah memudar dalam beberapa tahun terakhir saat ia terlibat dalam politik bergolak Myanmar, dan acapkali memilih pragmatisme dari pada idealisme di masa tahanan rumahnya.

Namun pemegang penghargaan Nobel Perdamaian tersebut masih memiliki pengikut setia yang besar bagi Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) miliknya dan ia tetap menjadi kekuatan untuk mereka yang menginginkan Myanmar menyingkirkan masa lalu militernya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA