Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Pengunjung Paviliun Indonesia Hampir 4 Juta, Ini Alasannya

Rabu 28 Oct 2015 14:10 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Upacara bendera 17 Agustus di Paviliun Indonesia, Milan Expo 2015 pada Senin (17/8).

Upacara bendera 17 Agustus di Paviliun Indonesia, Milan Expo 2015 pada Senin (17/8).

Foto: Republika/Erik PP

REPUBLIKA.CO.ID, Laporan Ichsan Emrald dari Milan, Italia

MILAN -- Panggung Indonesia di pentas dunia, World Milan Expo semakin diminati khalayak khususnya warga Italia. Meski sempat mendapat cibiran dari warga Indonesia sendiri awal Mei lalu, namun ternyata pengunjung Paviliun Indonesia hampir dua kali lipat dari target semula dua juta orang.

"Hingga menjelang penutupan pukul 23.00 waktu Milan, 27 Oktober ini, pengunjung Indonesia mencapai lebih dari 3,7 juta pengunjung," tutur panitia di Paviliun Indonesia, Winny Cinthya, Selasa (27/10). Per hari, ucap dia, pengunjung yang datang bisa mencapai 40 ribu orang.

Hal ini berbanding terbalik dengan waktu awal pembukaan yaitu hanya dua ribu hingga empat ribu orang. Hingga kemudian, setelah Indonesia menampilkan berbagai atraksi budaya, pertunjukan seni dan pemecahan rekor Tumpeng tertinggi dan terbesar untuk Guiness World Records, pengunjung baik dari Italia maupun negara lainnya membludak.

Chief Operational Officer Paviliun Indonesia, Benardi Dharmawan menjelaskan sebenarnya target awal Ketua Koperasi Pelestari Budaya Nusantara (KPBN), almarhum Didi Petet untuk pengunjung Paviliun Indonesia adalah 2,5 juta pengunjung. Seiring semakin membludaknya pengunjung World Milan Expo 2015, pengunjung Paviliun Indonesia pun meningkat.

Ia pun mengaku membludaknya pengunjung di luar ekspetasi panitia dan pengurus Paviliun Indonesia. Cuma ia yakin ada beberapa hal yang mendorong masyarakat dunia, khususnya warga lokal datang ke Paviliun Indonesia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA