Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Sunday, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 January 2020

Ekstradisi Disetujui, Bareskrim Jemput Jaringan Pembobol ATM

Sabtu 10 Oct 2015 15:34 WIB

Red: Esthi Maharani

Bobol ATM/ilustrasi

Bobol ATM/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri akan bertolak ke Bosnia pada akhir Oktober 2015 untuk menjemput pelaku kejahatan skimming ATM di Bali, Iliev Dimitar Nikolov.

"Penyidik Bareskrim akan menjemput pelaku atas nama Iliev Dimitar Nikolov di Bosnia," kata Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Kombes Agung Setya, Sabtu (10/10).

Hal ini menyusul disetujuinya permintaan ekstradisi Bareskrim kepada pemerintah Bosnia untuk mengekstradisi Nikolov. Rencananya pihak Bareskrim dipimpin oleh Direktur Tipideksus Bareskrim Polri Brigjen Bambang Waskito akan ke Bosnia pada 23 Oktober 2015.

Nikolov yang merupakan WN Bulgaria melakukan kejahatan skimming ATM dengan menyasar para korban WN Eropa yang pernah berlibur di Bali.

Nikolov dan komplotannya menggasak uang para korbannya melalui mesin-mesin ATM di Bali. Para korbannya kebanyakan baru mengetahui uang di rekeningnya amblas setelah tiba di negara masing-masing.

Menurut Agung, akibat ulah komplotan tersebut, Indonesia masuk dalam jajaran negara yang dicurigai sebagai tempat pembobolan kartu ATM.

Ia menyebut beberapa pelaku dalam komplotan Nikolov telah ditangkap polisi pada 7 Februari 2015.

"Pelaku lainnya telah ditangkap pada 7 Februari. Para pelaku ini menjadi buronan Europol karena kejahatan mereka menimbulkan kerugian sangat besar bagi para korbannya di berbagai negara di Eropa," paparnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA