Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Gagal Ginjal, Penyakit Umum Kaum Lansia

Kamis 27 Aug 2015 12:35 WIB

Rep: C04/ Red: Indira Rezkisari

Pasien gagal ginjal.

Pasien gagal ginjal.

Foto: Antara/Eric Ireng/ca

REPUBLIKA.CO.ID, Penyakit gagal ginjal di dunia tak terlepas dari tingginya jumlah penderita diabetes, karena kebanyakan pasien penderita gagal ginjal lebih sering ditemukan juga memiliki riwayat diabetes. Indonesia sendiri termasuk ke dalam 10 besar, negara di Asia dengan kasus penyakit gagal ginjal dan diabetes tertinggi.

Bahkan menurut dr. Sunny, spesialis penyakit dalam, data dari Kementerian Kesehatan menemukan bahwa penderita gagal ginjal kronis di Indonesia mencapai 25 sampai 30 juta orang lebih setiap tahunnya. Walaupun siapa saja dapat menderita penyakit gagal ginjal termasuk anak-anak, namun  penyakit ini lebih sering dikaitkan dengan penyakit penuaan, dimana ginjalnya sudah tidak dapat berfungsi dengan baik. 

"Orang lanjut usia, dimulai dari 60 tahun, paling berisiko mengidap penyakit ginjal kronis. Diperkirakan satu dari lima pria dan satu dari empat wanita berusia 65 hingga 74 tahun mengidap gagal ginjal dalam stadium tertentu," ungkapnya.

Sejauh ini tidak ada obat yang dapat menyembuhkan gagal ginjal kronis. Perawatan terapi hemodialisis terhadap penyakit ini hanya akan membantu memperlambat atau menghentikan perkembangan penyakit dan mencegah munculnya kondisi serius lain. Perubahan yang terjadi dalam sirkulasi tubuh membuat pengidap penyakit ginjal kronis menjadi lebih berisiko menderita stroke atau serangan jantung.

Pada sebagian orang, penyakit ginjal kronis dapat menyebabkan ginjal berhenti berfungsi sepenuhnya. Kondisi ini disebut gagal ginjal stadium akhir (established renal failure/ERF). Selain pencakokan ginjal, lagi-lagi terapi perawatan cuci darahlah atau hemodialisis yang dapat membantu pengidap ERF agar tetap bertahan hidup. 

"Pengidap kondisi-kondisi tertentu yang berisiko mengarah ke penyakit ginjal kronis seperti diabetes dan tekanan darah tinggi disarankan untuk mewaspadai perkembangan penyakit mereka. Perubahan gaya hidup seperti pola makan sehat, berolahraga teratur, dan menghindari kelebihan konsumsi minuman keras akan membantu mencegah terjadinya gagal ginjal," lanjut sang dokter.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA