Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Anies: Kekerasan Saat MOS Mestinya tak Terjadi

Kamis 06 Aug 2015 17:23 WIB

Red: Angga Indrawan

Menteri Pendidikan dan Budaya, Anis Baswedan saat memberikan pidato pada silaturahmi seni dengan judul

Menteri Pendidikan dan Budaya, Anis Baswedan saat memberikan pidato pada silaturahmi seni dengan judul "Pendidikan Kesenian di Sekolah" di Gk. Sunan Ambu, Institut Seni dan Budaya Indobesia (ISBI), Kota Bandung, Kamis (6/8).

Foto: Republika/Septianjar Muharam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan mengatakan kekerasan saat Masa Orientasi Sekolah (MOS) seharusnya tidak terjadi. Ini karena pihaknya telah menerbitkan peraturan yang di dalamnya melarang sekolah melakukan kegiatan yang mengarah pada praktik penyimpangan.

"Diatur dalam Permendikbud 55/2014 yang menyebutkan secara jelas bahwa kepala sekolah dan guru bertanggung jawab melaksanakan ketentuan tersebut," ujar Mendikbud di Jakarta, Kamis (6/8).

Selain itu, pihaknya juga mengeluarkan surat edaran yang ditujukan kepada gubernur, bupati, dan wali kota. Dalam surat edaran tersebut, Kementerian meminta bantuan agar para pimpinan daerah sebagai atasan kepala sekolah melakukan tindakan atau hukuman disiplin terhadap sekolah dan kepala sekolah yang membiarkan praktik kekerasan terjadi.

"Bahkan kepala sekolah yang masih mendiamkan aksi perploncoan maka akan dikenakan sanksi tegas," kata Anies.

Mendikbud juga menegaskan, seharusnya kepala sekolah memahami peraturan tersebut. "Kasus tragis yang terjadi di sejumlah daerah seharusnya tidak perlu terjadi," tambah dia.

Kemdikbud juga membentuk tim investigasi dan mendatangi langsung korban akibat MOS. Misalnya Inspektur Jenderal, Kemendikbud, Daryanto, misalnya hadir langsung ke SMP Flora, Pondok Ungu Permai, Bekasi, Jawa Barat, terkait meninggalnya seorang siswa bernama Evan Christoper Situmorang.

Sekretaris Jenderal, Kemendikbud, Didik Suhardi juga datang ke Tanjung Uban, Bintan, setelah menerima laporan siswa meninggal diduga akibat kelelahan setelah mengikuti MOS di SMP Negeri 11 Tanjung Uban.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA