Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Menhan: Australia Bukan Ancaman, Australia yang Anggap Kita Ancaman

Jumat 31 Jul 2015 09:15 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Menhan Ryamizard Ryacudu di kantornya pada Rabu (3/6).

Menhan Ryamizard Ryacudu di kantornya pada Rabu (3/6).

Foto: Republika/Erik PP

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menilai, kesadaran bela negara wajib terus digelorakan dalam setiap insan masyarakat. Kondisi itu perlu dilakukan demi menjaga keutuhan NKRI. Kesadaran bela negara itu hakikatnya bersedia berkorban ketika menghadapi ancaman negara lain. 

Meski ancaman militer dari negara tetangga hampir tidak mungkin terjadi, kata dia, kesadaran bela negara wajib tertanam dalam setiap komponen bangsa. Hal itu merupakan wujud nasionalisme tindakan bela dan cinta negara.

"Australia bagi kita bukan ancaman, Australia yang anggap kita ancaman. Itu tidak masalah. Kecuali kalau kedaulatan kita terrganggu," kata Ryamizard saat membuka 'focus group discussion Bela Negara' di Kementerian Pertahanan, Jumat (31/7).

Menurut dia, komponen bela negara merupakan modal bagi Indonesia untuk terus tegak berdiri dalam menghadapi segala ancaman. Sehingga, kekuatan pertahanan itu tidak hanya dibebankan kepada TNI saja. Dengan begitu, kalau terjadi serangan maka musuh akan menghadapi seluruh daya bangsa Indonesia, tak cuma kekuatan militer.

"Kekuatan itu ditentukan manusianya. Alutsista canggih juga tergantung orangnya. Singapura itu alutsistanya tidak cukup ditaruh di sana sampai dititipkan ke Selandia Baru. Garasi kita kosong, tapi yang penting jiwanya terisi," kata mantan kepala staf Angkatan Darat (KSAD).

Atas dasar itu, ia melanjutkan, tiga jenderal Amerika Serikat yang memiliki pengalaman perang di Irak menyatakan, ketidakberaniannya kalau tentara mereka menyerang NKRI. Pasalnya, ketiga jenderal senior itu mengakui kekuatan Indonesia. Risiko menggangu Indonesia, kata Ryamizard, tentu akan berhadapan dengan 250 juta rakyat. 

"Israel saja 7 juta orang bersatu, negaranya kuat, Apalagi Indonesia, umpama 100 juta orang saja, itu tak ada negara yang berani serang kita," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA