Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Menteri Yohana: Anak-Anak Nayaro Butuh Pendidikan

Sabtu 25 Jul 2015 20:02 WIB

Rep: C32/ Red: Ilham

Mudik Ramah Anak: Menteri Pemberdayaan Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Yohana Yembise meninjau Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Jumat (10/7).

Mudik Ramah Anak: Menteri Pemberdayaan Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Yohana Yembise meninjau Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Jumat (10/7).

Foto: Republika/ Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PP dan PA) Yohana Yambise menyatakan anak-anak harus mendapatkan hak pendidikan wajib 12 tahun. Ia menjelaskan pemerintah harus lebih memperhatikan sektor pendidikan.

“Masyarakat Nayaro meminta kepada pemerintah untuk memperhatikan sektor pendidikan dan kesehatan masyarakat di Kampung Nayaro,” kata Yohana dalam pernyataan tertulisnya yang diterima ROL, Sabtu (25/7).

Ia menegaskan, anak-anak di kampung tersebut juga memiliki hak untuk sekolah, bermain, berpartisipasi, dan bebas melaksanakan apa saja. Terutama, kata Yohana, anak-anak juga berhak untuk berkomunikasi dengan orang tuanya.

Terkait hal tersebut, anak memiliki peran penting di keluarganya atau di negara tempat ia tinggal. “Mereka (anak-anak) merupakan aset bangsa yang harus dijaga dan dilindungi,” jelas Yohana.

Diketahui, bagi masyarakat ekonomi lemah, pemerintah sudah menyiapkan Kartu Indonesia Sehat dan Kartu Indonesia Pintar agar anak-anak bisa belajar gratis sampai tingkat SMA. Disamping itu, Yohana juga menyatakan akan mengirimkan guru untuk mengajar melalui bantuan Lembaga Indonesia Cerdas.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA